Oral Hairy Leukoplakia sebagai Prediksi Lesi Rongga Mulut untuk Penyakit HIV

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Sumber: KlikDokter

Oral Hairy Leukoplakia (OHL) adalah mukokutan yang hiperplastik penyakit sel epitel, yang disebabkan oleh virus Epstein Barr (EBV), dan itu adalah manifestasi patologis pertama yang dikaitkan dengan replikatif Infeksi EBV. Tampilan klinis OHL berwarna putih, bergelombang, tidak nyeri, dan lesi asimtomatik, sebagai tambalan itu tidak dapat dihilangkan dengan mengikis, seringkali terletak secara bilateral di lateral batas lidah.

Prevalensi OHL dilaporkan menjadi 20% pada infeksi HIV tanpa gejala di Amerika Serikat menjadi 36% dengan Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS). Seluruh dunia 2006, prevalensi OHL di Brazil adalah 28,8%. Studi lain melaporkan prevalensi 38,8% di Thailand [5]. Prevalensi yang dilaporkan tingkat OHL sangat bervariasi sesuai dengan kriteria klinis digunakan dan karakteristik populasi penelitian, seperti jenisnya imunosupresi dan stadium klinis pasien. Epstein-Virus Barr adalah virus herpes yang berhubungan dengan penyakit lain, termasuk sindrom mononukleosis menular, limfoma ganas, dan karsinoma nasofaring.

Pada orang dewasa dalam diagnosis dini OHL, penyedia layanan kesehatan harus berhati-hati dan mengupayakan pemeriksaan lebih lanjut untuk menentukan infeksi HIV. di seluruh dunia, prevalensi serologis EBV diperkirakan sekitar 95%. Dipercaya bahwa limfosit B yang terinfeksi laten menjadi situs persistensi EBV seumur hidup. Replikasi produktif dari EBV terjadi di permukaan mukosa mulut dan menyebabkan infeksi, virus yang dapat ditularkan ke dalam air liur. Infeksi HIV mewakili spektrum penyakit yang dapat dimulai dengan retroviral akut singkat sindrom yang biasanya transisi ke kronis multi-tahun dan penyakit laten secara klinis. Tanpa pengobatan, akhirnya penyakit ini berkembang menjadi defisiensi imun yang bergejala dan mengancam jiwa penyakit yang dikenal sebagai AIDS.

OHL telah dikaitkan dengan lebih cepat berkembang menjadi AIDS di antara orang yang terinfeksi virus HIV, dan dengan Viral load HIV melebihi 20.000 kopi / ml, dan dengan jumlah CD4 + di bawah 200 / mm. OHL merupakan penyakit dengan morbiditas minimal itu tidak selalu membutuhkan intervensi. Ini karena fakta bahwa OHL adalah lesi jinak, asimtomatik, dan berpotensi sembuh sendiri. Terapi diindikasikan ketika gejala menjadi mengganggu atau kapan

ada kebutuhan untuk alasan kosmetik

Diskusi

Lesi spesifik pada infeksi HIV yang disebabkan oleh virus Epstein Barr, dan telah dilaporkan di lebih dari 28% pasien dan merupakan tanda perkembangan penyakit. OHL tampak secara klinis sebagai asimtomatik, putih, atau keabu-abuan putih, plak berbatas tegas dengan tekstur bergelombang. Permukaan yang “berbulu” bervariasi dalam ukuran dari beberapa milimeter hingga luas keterlibatan mukosa lingual dan oral.

Lesi ini biasanya terjadi di lidah lateral tetapi mungkin juga muncul di ventral dan permukaan dorsal lidah, dan lebih jarang, pada mukosa bukal. Imunosupresi yang parah dapat menyebabkan reaktivasi EBV replikasi di orofaring pasien seropositif EBV. EBV replikasi juga telah ditemukan pada epitel oral normal, ini menunjukkan bahwa replikasi saja tidak cukup untuk pathogenesis OHL dan kofaktor yang diperlukan. Batas lateral lidah adalah lokasi OHL yang paling umum. Perkembangan OHL di lidah mungkin terkait dengan akumulasi air liur di dasar mulut dan posisi istirahat lidah. Penjelasan lainnya adalah penurunan jumlah sel Langerhans pada lesi OHL jika dibandingkan dengan mukosa mulut nonregional. Sebuah studi perbandingan mukosa normal mengungkapkan bahwa kepadatan sel Langerhans terendah ditemukan batas lateral lidah dan daerah sublingual. Jadi, epitel normal dari sisi lateral dan ventral lidah adalah

lebih rentan terhadap infeksi EBV.

Pentingnya OHL sebagai indikator imunosupresi segera dikenali setelahnya pertama kali dijelaskan, ketika penulis mengamati bahwa ada proporsi dari pasien tersebut mengembangkan penyakit terdefinisi AIDS dalam waktu yang relative waktu yang singkat setelah diagnosis OHL. Pada tahun 1992 itu Masyarakat Ekonomi Eropa menerbitkan klasifikasi yang direvisi lesi oral terkait dengan infeksi HIV pada orang dewasa, di mana OHL adalah salah satu lesi yang sangat terkait dengan infeksi HIV. Temuan OHL pada pasien yang sedang dinyatakan positif untuk infeksi HIV dapat memberikan kekebalan prediktif kondisi sistem seberapa progresif infeksi itu, seperti yang diyakini memiliki korelasi dengan jumlah CD4 T. Kejadian langka OHL pada orang sehat dan hubungan OHL pada HIV positif pasien dengan jumlah sel CD4 + T rendah dan viral load tinggi menyarankan peran stimulasi EBV oleh HIV atau peran CD4 yang berbeda Sel T dalam perlindungan terhadap penyakit

Kesimpulan

Oral Hairy Leukoplakia sebagai diagnosis memiliki nilai diagnosis dini untuk adanya infeksi HIV. Manifestasi rongga mulut adalah indikator paling awal dan terpenting dari infeksi HIV. OHL sering salah didiagnosis dan pengobatan sering ditunda. Kehadiran OHL dengan adanya penyebab imunosupresi yang diketahui kemungkinan menunjukkan infeksi HIV.

Penulis: Nanda Rachmad Putra Gofur

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di:

https://lupinepublishers.com/pediatric-dentistry-journal/pdf/IPDOAJ.MS.ID.000214.pdf

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu