Korelasi antara Median Rhomboid Glossitis dan Infeksi Jamur

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi Median Rhomboid Glositis. (Sumber: http://www.exodontia.info/)

Median Rhomboid Glositis (MRG) adalah kondisi dengan atrofi papiler sentral lidah dan memengaruhi 0,01% –1,0% populasi. Rogers dan Bruce menyatakan bahwa pria 3 kali lebih sering terkena daripada wanita. Namun, ada dominasi wanita 4: 1 pada 28 pasien MRG. MRG biasanya terletak di sekitar garis tengah dorsum lidah. Ini terjadi sebagai daerah yang berbatas tegas, simetris, dan depapilasi yang timbul di anterior papila sirkumvalata. Namun, terkadang muncul di lokasi paramedial. Permukaan lesi bisa licin atau berlobus. Meskipun sebagian besar kasus tidak menunjukkan gejala, beberapa pasien mengeluhkan nyeri yang terus-menerus, iritasi, atau pruritus.

Karena kebanyakan kasus glositis rhomboid median tidak ada gejala, sering kali pertama kali diperhatikan oleh dokter gigi selama rutinitas pemeriksaan. Namun, beberapa pasien mungkin mengalami rasa terbakar sensasi saat makan makanan tertentu. Glositis rhomboid median saat ini dianggap mewakili jamur kronis (kandidiasis) infeksi di area lidah ini. Terdapat beberapa faktor predisposisi yang berhubungan dengan MRG seperti merokok, pemakaian gigi palsu, diabetes mellitus, serta infeksi kandida. Dalam penelitian ini, kami menyelidiki hubungan antara MRG dan spesies Candida dan bakteri, prevalensi dan kemungkinan hubungan dengan usia, jenis kelamin, merokok, pemakaian gigi palsu, dan diabetes mellitus. Tujuan artikel ini adalah untuk membahas hubungan antara median romboid glositis dengan infeksi jamur.

Studi MRG tidak bisa dipisahkan dengan studi Candida, khususnya candida albicans. Banyak penelitian yang berfokus pada spesies candia albicans etiologi utama MRG. Bagaimanapun, candida albicans adalah flora normal di rongga mulut, tetapi mungkin dapat berubah kuantitas jika ada yang lain faktor. Studi sebelumnya juga menyimpulkan bahwa disbiosis dari kandida albicans adalah kondisi pertama dalam perkembangan MRG, dan memang ada dampak korelasi tinggi antara candida albicans dan MRG.

Terbukti hampir 88% MRG didominasi oleh penggunaan candida albicans studi kultur. Tempat umum candida albicans di rongga mulut adalah lidah atau glossa, studi melaporkan bahwa hampir 50% dari populasi candida mungkin berubah menjadi disbiosis jika ada faktor predisposisi. Glossa adalah sumber lisan yang berharga untuk Candida. Namun demikian, pertengahan glossa cocok untuk melawan pertumbuhan organisme Candida yang terlalu cepat. Kesempatan ini terjadi karena rusaknya garis keturunan pendekatan punggung tengah glossa mungkin mempengaruhi itu untuk berkembangnya kandidiasis dan, diduga, menyebabkan kerugian yang diakibatkannya dari papila berserabut.

MRG sering terjadi pada penderita diabetes mellitus atau kondisi immunocompromised lainnya. Kondisi ini juga dapat memicu terjadinya infeksi jamur pada rongga mulut. Diskusi Pada orang yang perokok dapat meningkatkan angka karier kandidiasis pada subjek diabetes dan sehat. Pasien diabetes dengan kandidiasis oral yang merupakan perokok memiliki jumlah kandidiasis yang lebih tinggi secara signifikan daripada pasien diabetes dengan kandidiasis oral yang mantan perokok atau yang tidak merokok. MRG lebih tinggi pada pasien yang mengalami imunosupresi, penderita diabetes, dan pada pasien yang menggunakan antibiotik spektrum luas. MRG adalah salah satu infeksi kandida oral yang paling banyak diamati pada pasien diabetes mellitus yang bergantung pada insulin. Pengetahuan ini sesuai dengan hasil laporan kami bahwa diabetes penting untuk risiko MRG.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa merokok, protesa gigi, dan trauma kecil, sendiri-sendiri atau dalam kombinasi satu sama lain, tampaknya menjadi faktor predisposisi penting untuk kandidiasis rongga mulut. Denture stomatitis umumnya berhubungan dengan MRG. Namun, hubungan antara MRG dan denture stomatitis atau hubungan antara MRG dan pemakaian gigi tiruan. Ada banyak penelitian tentang MRG, yang semuanya tampaknya sangat mengimplikasikan Candida albicans sebagai kemungkinan penyebab. Ada beberapa penelitian yang menunjukkan hifa jamur pada lapisan keratin pada bagian histologis. Ada korelasi statistik yang sangat signifikan antara spesies MRG dan Candida. Secara khusus, garis tengah lidah cocok untuk pertumbuhan berlebih organisme Candida.

Studi sebelumnya menyarankan bahwa karena lidah mempertahankan kontak dekat dengan mukosa palatal selama menelan dan saat istirahat, area lidah yang bersentuhan dengan langit-langit sangat sesuai dengan area di mana MRG berkembang. Juga gangguan suplai darah ke permukaan dorsal tengah lidah dapat mempengaruhi perkembangan kandidiasis dan, mungkin, akibat hilangnya papila filiform. Jika MRG ditemukan berhubungan dengan inflamasi palatal yang berhubungan dengan kontak dengan area yang terlibat di lidah, dan imunosupresi harus dicurigai dan dianggap sebagai penanda AIDS.

Ditemukan adanya korelasi dengan jumlah candida albicans yang kuat  dalam kondisi MRG. Tempat umum untuk MRG adalah glossa midline yang sangat cocok untuk pertumbuhan Candida yang berlebihan.

Penulis: Nanda Rachmad Putra Gofur

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di:

https://biomedres.us/pdfs/BJSTR.MS.ID.005288.pdf

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu