Efek Paparan Rekombinan Protein Galactin-1 Terhadap Sel Om-1 Proliferasi

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh Tempo.co

Kanker rongga mulut menempati peringkat keenam jenis kanker di dunia. Faktor-faktor yang bertanggung jawab untuk jenis kanker mulut ini dapat bersifat intrinsik atau ekstrinsik. Faktor intrinsik terdiri dari malnutrisi umum atau anemia karena kekurangan zat besi, sedangkan faktor ekstrinsik meliputi merokok, alkohol, mengunyah pinang, dan infeksi genotipe oleh human papillomavirus (HPV).  Diet rendah buah dan sayuran baru-baru ini telah ditemukan sebagai faktor risiko untuk individu yang mengalami karsinoma sel skuamosa. Karsinoma  sel skuamosa adalah bentuk paling umum dari keganasan yang mempengaruhi rongga mulut sekitar 90% -95% dari neoplasma ganas rongga mulut. Biasanya terletak di ventral lidah dan lateral, bibir, dasar mulut, mukosa bukal, dan daerah retromolar. Karsinoma sel skuamosa pada rongga mulut tetap menjadi penyebab kematian yang signifikan di seluruh dunia 500.000 kasus baru didiagnosis setiap tahun. Pada tahun 2011, diperkirakan lebih dari 11.460 kematian disebabkan oleh karsinoma sel skuamosa kepala dan leher di Indonesia.

Galektin adalah protein pengikat karbohidrat yang dimiliki oleh sekelompok protein yang berkontribusi pada berbagai kegiatan yang berkaitan dengan biologi kanker, termasuk transformasi tumor, regulasi sel, apoptosis, adhesi sel, proliferasi, migrasi, dan peradangan. Sejumlah penelitian berpendapat bahwa Gal-1 terlibat dalam aktivitas biologis di karsinoma sel skuamosa  kepala dan leher. Ahli biologi tumor dan onkologi klinis mengatakan bahwa Gal-1 adalah target terapi potensial melawan kanker. Gal-1 tidak diekspresikan secara berbeda pada papilloma skuamosa oral dan karsinoma sel skuamosa oral. Dari immunocytochemical dan immunohistochemical Gal-1 di OSCC menunjukkan korelasi yang tinggi apakah perubahan morfologis, dalam sel reaktif atau neoplastik. Dalam karsinoma sel skuamosa gingiva, Gal-1 memainkan peran penting dalam melarikan diri kekebalan tubuh dan penanda prognostik klinisopatologis yang berguna. Intraseluler Gal-1 dapat meningkatkan proliferasi dan transformasi sel tumor melalui interaksi protein-protein dengan RAS onkogenik atau dengan protein nuklir, GEMIN4, yang diinduksi menjadi splicing RNA. Peran Gal-1 dalam pensinyalan sel melibatkan aktivasi mitogen yang memungkinkan proliferasi kinase aktif (MAPK).  Gal-1 ekstraseluler membentuk ikatan multivalen dengan berbagai glikoprotein dan glikolipid pada permukaan sel, serta komponen matriks ekstraseluler seperti fibronektin dan laminin, mengaktifkan jalur pensinyalan intraseluler yang memodulasi proliferasi sel dan mempromosikan EMT sel.

Sel HOC313  berbentuk mesenchymal, invasif tinggi, dan tidak mengekspresikan E-cadherin  sehingga tidak akan ada adhesi antar sel tetapi mengekspresikan vimentin sebagai salah satu tanda EMT. Menurut Rizqiawan  et al., ekspresi  kadar protein Gal-1 dalam sel OM-1 lebih rendah dari pada sel HOC313. Ini dapat dijelaskan bahwa OM-1 adalah sel kanker yang memiliki kapasitas  rendah daripada invasi sel HOC313. Penelitian ini menggunakan penambahan protein Gal-1 menggunakan Peprotech produksi r-Gal-1 sebanyak  8 μg / mL pada OM-1 dan tingkat proliferasi sel yang diukur dari hari 0, 1, 2, 3 dan 4. Sel HOC313  adalah sebesar kontrol positif. Pada penelitian ini telah mengkonfirmasi peningkatan laju proliferasi setelah pemberian r-Gal-1 pada sel OM-1 pada konsentrasi 8  μ g / mL pada hari 1, 2, 3, dan 4. Hasil tetrazolium yang larut dalam air dengan menggunakan CCK ‐ 8. Gambar 1 menunjukkan pengukuran OD. Gal-1 dapat berinteraksi dengan membran HRas, dan Gal-1 intraseluler dapat menstabilkan interaksi HRas-GTP dengan membran sel, yang kemudian memicu kaskade  yang terdiri dari Raf kinase dan kinase yang diatur sinyal ekstraseluler (ERK). 

Studi lain juga menyebutkan bahwa ada interaksi langsung antara Gal-1 dan sel HRas dan sel SKOV3ip1 Hei (kanker ovarium). c-Jun, faktor transkripsi, telah dikaitkan dengan proses proliferasi sel, kelangsungan hidup sel tumor, dan apoptosis. Banyak  tumor manusia menunjukkan peningkatan level ekspresi  c-Jun, dan aktivasi c-Jun bisa menjadi faktor penting untuk transformasi dan tumorigenesis. protein c-Jun diaktifkan oleh kaskade  fosforilasi yang membutuhkan aktivasi MEK-ERK dan c-Jun N-terminal kinase (JNK). Penelitian ini membuktikan bahwa, dengan penambahan protein rekombinan, Gal-1 dapat meningkatkan proliferasi sel di OM-1. Peningkatan proliferasi disebabkan oleh aktivasi HRas,  yang kemudian diikuti oleh fosforilasi c-Jun dan JNK. Pada akhir penelitian, penulis menyimpulkan bahwa penambahan protein rekombinan gal-1 OM-1 sel proliferasi dapat meningkat antara hari 1 dan 4 dibandingkan dengan kelompok kontrol. Dapat juga disimpulkan bahwa Gal-1 adalah salah satu protein yang berperan dalam proses metastasis dan invasi kanker. Studi ini merekomendasikan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui lebih lanjut tentang peran Gal-1 dalam proses invasi karsinoma sel skuamosa oral yang terkait dengan EMT.

Penulis: Andra Rizqiawan, Indra Mulyawan, Aries Muharram, Ni Putu Mira Sumarta, David B Kamadjaja, Coen P Danudiningrat
Department of Oral and Maxillofacial Surgery, Faculty of Dental Medicine, Universitas Airlangga, Surabaya, Indonesia

Link terkait tulisan di atas: http://www.jioh.org/article.asp?issn=0976-7428;year=2020;volume=12;issue=3;spage=270;epage=274;aulast=Rizqiawan

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Replay

Close Menu