Distribusi Ikan Kepek di Sungai Brantas

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh mancing top

Sungai Brantas adalah sungai terpanjang di Jawa Timur yang memiliki sumber mata air di Kota Batu dan bermuara di Selat Madura. Sangai ini membentuk cabang di Kabupaten Mojokerto, aliran yang ke Kabupaten Sidoarjo disebut Kali Porong, sedangkan aliran ke Surabaya disebut Kali Mas. Ikan-ikan Sungai Brantas saat ini mengalami tantangan perubahan lingkungan akibat aktivitas manusia. Pencemaran domestik dan industri membuat banyak spesies berkurang atau bahkan punah. Salah satu ikan yang cukup ikonik karena bentuk dan warnanya menarik adalah ikan kepek Mystacoleucus marginatus (Valenciennes, 1842). Ikan ini secara umum tersebar hampir diseluruh daratan Sundaland.

Ikan Kepek/ Keprek/ Genggehek/ Bekepek/ Bader kuning/ Kuniran memiliki ciri-ciri yang mirip dengan ikan tawes tetapi dengan tampilan yang lebih menarik yaitu memiliki sirip berwarna kuning cerah. Ikan ini telah lama dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar Sungai Brantas sebagai ikan konsumsi yang berasal dari tangkapan alam. Saat ini status keberadaan ikan Kepek semakin sulit dijumpai di Sungai Brantas akibat aktivitas penangkapan yang dilakukan secara terus menurus, oleh karena itu peneliti dari Universitas Airlangga bekerjasama dengan Universitas Brawijaya untuk mengkaji keberadaan ikan Kepek di Sungai Brantas.

Hasil penelitian menunjukkan ikan Kepek keberadaanya masih banyak dijumpai di bagian hulu dan tengah Sungai Brantas, sedangkan semakin kearah hilir ikan ini semakin sulit dijumpai. Lokasi terbanyak keberadaan ikan Kepek berada di wilayah Kabupaten Blitar dan Kabupaten Kediri, sedangkan di wilayah Kabupaen Mojokerto sampai Surabaya dan Sidoarjo keberadaannya semakin sedikit bahkan tidak ditemukan lagi. Hal ini tidak lepas dari kondisi kualitas air Sungai Brantas kearah hilir semakin menurun akibat limbahi. Fakta ini menjadi peringatan bagi masyarakat bahwa keberadaan Ikan Kepek harus segera diselamatkan dengan cara menjaga lingkungan sungai dan mengontrol kegiatan penangkapan.

Cara lain agar keberadaan ikan Kepek tetap lestari adalah melalui program domestikasi. Domestikasi dapat mengurangi ketergantungan ikan Kepek dari hasil tangkapan alam. Ikan Kepek yang telah jinak dapat dipijahkan dan menjadi salah satu komoditas budidaya. Selainsebagai ikan konsumsi, ikan Kepek juga memilik potensi untuk dijadikan ikan hias. Saat ini tren perdangan ikan hias berbasis ikan lokal tengah naik daun dan ikan Kepek dapat menjadi salah satu komoditas yang bisa diperdagangkan.

Sebagai tindak lanjut dari penelitian distribusi ikan Kepek di Sungai Brantas, maka langkah berikutnya adalah membawa individu-individu ikan Kepek dari alam ke lingkungan terkontrol di Laboratorium. Beberapa perlakun dapat dikaji meliputi kualitas air pemeliharaan, pakan, penyakit, konstruksi kolam dan reproduksi.

Penulis: Veryl Hasan
Departemen MKI-BP Fakultas Perikanan dan Kelautan
Email:  veryl.hasan@fpk.unair.ac.id

Informasi lebih lanjut mengenai penelitian ini dapat diakses di

http://www.envirobiotechjournals.com/article_abstract.php?aid=10224&iid=296&jid=3

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu