Detoksifikasi Toluena oleh Makanan Kaya Enzim CYP2E1 dan Glisin

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh amazine.co

Penggunaan bahan kimia, terutama bahan kimia berbahaya, tentu dapat memberikan ancaman di tempat kerja. Ini bisa menjadi sumber potensial yang dapat memicu bahaya bagi kesehatan dan keselamatan pekerja. Salah satu bahan kimia yang berbahaya atau karsinogenik adalah toluena. Toluena memiliki formula C6H5CH3. Toluena merupakan cairan tidak berwarna, tetapi berbau amis dan pedas seperti benzena. Bahan ini larut dalam dietil eter, etanol, benzena, kloroform, asam asetat glasial, karbon disulfida, dan aseton, tetapi tidak larut dalam air dingin.

Beberapa industri atau perusahaan terkait langsung dengan toluena, seperti sektor industri informal. Salah satunya adalah industri sepatu. Industri sektor informal memainkan peran yang besar di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia. Sektor industri informal adalah sektor yang tidak terorganisir, tidak teratur, dan sebagian besar legal tetapi tidak terdaftar. Ketika populasi Indonesia meningkat 230 juta dan populasi dunia mencapai 7 miliar, permintaan tidak langsung untuk sepatu juga akan meningkat. Salah satu bahan yang mengandung toluena yang digunakan dalam industri sepatu adalah lem.

Industri sepatu adalah industri rumah di mana lokasi dan tempat industri berada di dalam rumah sehingga tidak dapat dipisahkan antara kegiatan pembuatan sepatu dan kegiatan rumah tangga. Salah satu industri rumah sepatu di Surabaya adalah di Romokalisari. Dalam proses produksinya, pengrajin sepatu di Romokalisari menggunakan berbagai peralatan, seperti mesin pemanas listrik, paku, dan martil. Penggunaan bahan-bahan produksi tergantung pada urutan tinggi dan rendah. Jika dipesan banyak, bahan baku lebih banyak dibutuhkan.

Detoksifikasi sangat penting untuk menghilangkan bahan kimia berbahaya di dalam tubuh, terutama toluena. Detoksifikasi dapat dilakukan dengan pendekatan makanan, tetapi publisitas ini masih terbatas. Sementara itu, nutrisi berbasis makanan terus menjadi pendekatan berisiko rendah dalam proses detoksifikasi. Beberapa publikasi yang menggunakan sel, hewan, dan studi klinis menunjukkan bahwa komponen dan nutrisi berbasis makanan dapat memodulasi proses konversi dan ekskresi racun dari dalam tubuh. Toluena dihirup oleh manusia sementara sekitar 25-40 persen toluena akan dikeluarkan melalui ekspirasi. Sisanya 60-75 persen toluena akan dimetabolisme di hati menjadi benzyl alkohol.

Toluena akan dikonversi menjadi benzyl alkohol melalui reaksi hidroksilasi. Reaksi itu dilakukan oleh anggota sitokrom P450 (CYP) di hati, yaitu CYP1A1, CYP1A2, CYP2B6, CYP2C8, dan CYP2E1. Kemudian, benzil alkohol akan dimetabolisme menjadi benzaldehida oleh CYP dan enzim alkohol dehidrogenase melalui reaksi oksidasi. CYP lebih aktif daripada enzim alkohol dehidrogenase. Sejumlah kecil benzaldehida akan dikonversi menjadi asam benzylmercapturic, sementara sebagian besar lainnya akan dikonversi menjadi asam benzoat. Asam benzoat akan dimetabolisme menjadi asam hippuric, yang akan diekskresikan melalui urin. Konsumsi zat yang cocok dapat mendetoksifikasi toluena dari tubuh, seperti makanan yang mengandung enzim CYP2E1. Konsentrasi tinggi enzim CYP2E1 ditemukan dalam beberapa makanan seperti hati sapi,  otak sapi, dan salmon (Minich & Hodges, 2015). Kandungan enzim CYP2E1 dalam 100 gram hati sapi adalah 5,6 mg, dalam 100 gram otak sapi adalah 1,8 mg, dan 100 gram salmon adalah 6,6 mg.

Detoksifikasi Toluena oleh Makanan yang Kaya akan Glisin

Beban racun yang tinggi dalam kehidupan modern, suplemen makanan sehat harus ditekankan untuk mendukung fase detoksifikasi metabolik. Bukti untuk metabolisme dan eliminasi toksin. Makanan dan nutrisi tertentu dapat menginduksi enzim metabolik. Salah satunya adalah glisin. Ketika toluena memasuki tubuh, sekitar 20 persen toluena akan diekskresikan melalui saluran pernapasan. Sedangkan 80 persen sisanya akan dimetabolisme menjadi asam benzoat daripada akan terkonjugasi dengan glisin di hati untuk membentuk asam hippuric yang kemudian akan diekskresikan melalui urin (ATSDR, 2000). Untuk mendapatkan glisin, satu sumber adalah makanan. Makanan yang mengandung glisin termasuk rumput laut, bayam, tuna, kacang panjang, daun bawang, daging kornet, putih telur kering, dan sebagainya.

Dosis efektif masing-masing makanan berbeda tergantung pada fisik masing-masing. Semakin tinggi konsentrasi toluena, maka akan meningkatkan massa toluene detox untuk rumput laut, tuna, dan bayam. Dosis efektif ini, juga dipengaruhi oleh berat dan lama kerja pekerja. Konsumsi maksimal rumput laut adalah 432,98 mg, tuna 934,41 mg, sedangkan bayam 2070,71 mg per hari. Makanan dalam diagram dapat dipilih oleh masing-masing responden berdasarkan konsentrasi toluena dan selera masing-masing. Jika responden tidak menyukai rumput laut, mereka dapat mengonsumsi tuna, bayam, dan sebaliknya. Konsumsi setiap makanan dapat diatur oleh masing-masing responden yang dapat dibagi menjadi beberapa hari sesuai dengan kebutuhan asupan makanan responden.

Penulis : Abdul Rohim Tualeka

Detail tulisan ini dapat dilihat di

https://www.scopus.com/record/display.uri?eid=2-s2.0-85070413212&origin=resultslist&sort=plf-f&src=s&sid=55cfb2f301c7a32ad3e4461febbaeac4&sot=autdocs&sdt=autdocs&sl=18&s=AU-ID(36447791600)&relpos=1&citeCnt=0&searchTerm=

Judul Artikel Scopus :

Requirement Prediction for Toluene Detox with Foods Intake Rich in CYP2E1 Enzyme and Glycine to Prevent Nerve and Kidney Damage at Shoe Home Industry Workers in Romokalisari Surabaya

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu