Pakar UNAIR: Jangan Fokus Cari Investor di Awal Pendirian Start Up

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Sumber: Pixabay

UNAIR NEWS – Mendapatkan inestasi di masa awal pendirian start up sering kali menjadi fokus utama founder start up. Namun justru hal tersebut dapat mengakibatkan mereka mengalami mental block.

Dr. Achsania Hendratmi, SE atau yang karib disapa Achsania menjelaskan bahwa sejarah start up di Silicon Valley banyak yang menggunakan modal sendiri terlebih dulu atau dengan meminjam dana dari pihak lain seperti keluarga dan teman.

Pada awal menjalankan bisnis para pendiri start up tersebut tidak tergantung dari hadirnya investor. Mereka fokus pada bagaimana produk mereka sesuai dengan target pasar dan diakuisi serta mendapatkan revenue.

“Barulah, start up yang sudah siap diakselerasi atau scaling up untuk menjadi lebih besar membutuhkan investor atau venture capital,” jelas ketua bidang inkubator bisnis dan teknologi BPBRIN UNAIR tersebut.   

Opini bahwa pada tahap awal pendirian start up membutuhkan investor atau pihak yang menanamkan modal dikhawatirkan membut bisnis tersebut tidak segera dimulai. Achsania menegaskan bahwa opini yang menganggap akan sulit mendirikan dan menjalankan usaha karena tidak memiliki modal adalah opini yang tidak benar.

Jika start up memang sudah siap untuk diakselerasi dan membutuhkan dana investor, maka tim start up khususnya CEO perlu untuk belajar dari pengalaman dan belajar dari berbagai pihak yang sudah berpengalaman.

Terdapat beberapa cara bagaimana mendapatkan investor menurut Achsania. Yaitu  menghadiri business matching, mengikuti berbagai event hackathon, persentasi pitching di depan investor atau venture capital.

Berbagi pengalaman selama mendapingi start up mahasiswa, Achsania merasa bahwa selama ini ada banyak mahasiswa yang memiliki ide bisnis kemudian mengikuti berbagai skema hibah. Baik hibah internal maupun eksternal seperti lomba-lomba business plan. Namun hal yang disayangkan adalah, pada ujungnya mereka tidak melanjutkan usaha karena berbagai alasan.

“Jadi seakan-akan mereka adalah hibahpreneur semata. Hanya mengejar hibah pendanaan, kemudian tidak pure digunakan untuk mengembangkan bisnisnya,” lanjutnya.

Achsania juga merasa mental bahwa bisnis di awal harus memiliki modal dan mendapatkan investasi, karena jika tidak maka bisnis tidak bisa berjalan. Mental tersebut masih menjadi mental block yang umum di mahasiswa.

Kerenanya, Achsania menegaskan bahwa hal yang paling penting untuk dimiliki oleh mahasiswa dalam mendirikan start up bukanlah modal, bukan juga link bisnis, namun mental, semangat juang tinggi, pantang menyerah, selalu mencari jalan keluar, determinasi tinggi, dan sudah dari awal niat menjadi pebisnis atau pengusaha bukan karena coba-coba.

“Jadi istilah saya dalam mengikubasi start up, ada seleksi alam. Jika dari awal memang hanya coba-coba atau ikut tren maka begitu muncul permasalahan di jalan langsung menyerah dan berhenti, memilih menjadi karyawan atau menjadi pegawai yang lebih dianggap aman atau secure,” pungkasnya. (*)

Penulis : Galuh Mega Kurnia

Editor : Binti Q. Masruroh

Berita Terkait

UNAIR NEWS

UNAIR NEWS

Leave Reply

Close Menu