Penyintas Covid-19 Tak Divaksin, Begini Penjelasan Akademisi UNAIR

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Akademisi Fakultas Kedokteran UNAIR Dr. Dominicus Husada, dr.,DTM&H.,MCTM(TP).,SpA(K). (Dok. Pribadi)

UNAIR NEWS – Beberapa waktu lalu, pemerintah telah mengeluarkan ketentuan petunjuk teknis pelaksanaan vaksinasi Covid-19. Tepatnya melalui Keputusan Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit No. HK.02.02/4/1/2021. Seperti yang tertuang dalam ketentuan tersebut, mantan penderita Covid-19 ternyata tidak diberi vaksinasi.

Menanggapi hal itu, Kepala Divisi Penyakit Infeksi dan Tropis Anak Departemen Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Airlangga (UNAIR) Dr. Dominicus Husada, dr.,DTM&H.,MCTM(TP).,SpA(K) memberikan penjelasan. Ia mengatakan bahwa mantan penyintas Covid-19 memiliki antibodi yang membuat mereka bertahan.

Selain itu, tuturnya, jumlah vaksin yang terbatas juga menjadi pertimbangan. Sehingga vaksinasi harus didahulukan bagi mereka yang belum memiliki antibodi (belum pernah terjangkit Covid-19, Red).

Oleh karena itu, tambahnya, siapa saja yang pernah terjangkit Covid-19 tidak termasuk dalam sasaran vaksinasi. “Karena dianggap sudah memiliki antibody, jadi tidak perlu. Untuk apa dibangkitkan, antibodinya kan sudah ada,” ujarnya melalui sambungan telepon Minggu siang (17/1/2021) kemarin.

Lalu bagaimana jika vaksin diberikan pada orang yang tidak menyadari bahwa dirinya pernah terinfeksi Covid-19? Dominicus menjelaskan bahwa hal itu aman dan tidak berbahaya. Bahkan, menurutnya, vaksinasi dapat menambah tinggi antibodi.

“Tidak perlu cemas jika ternyata pernah terinfeksi Covid-19 dan terlanjur divaksin. Itu baik-baik saja, tidak perlu takut. Malah bisa jadi tambah bagus, karena menjadi seperti booster,” tekan Dosen FK UNAIR itu.

Ia menerangkan, pada dasarnya sistem imun tubuh akan aktif saat pertama kali terpapar Covid-19. Dalam sistem tersebut terdapat salah satu komponen yang bertugas mengingat. Jika suatu saat virus yang sama datang kembali, bagian ingatan akan membangkitkan sistem imun dalam waktu singkat.

Pada orang yang pernah terjangkit Covid-19, lanjutnya, bagian ingatan itu saat ini aktif. Sehingga, begitu Covid-19 menyerang kembali, bagian ingatan tersebut segera ingat dan siaga.

“Divaksin, dalam tanda kutip, artinya sama dengan sakit lagi. Jadi kalau dia sudah pernah kena, tapi tidak ketahuan, sebenarnya bagian ingatannya dia sudah aktif. Begitu divaksin, hasilnya jauh lebih tinggi, jadi tidak dirugikan,” ungkapnya.

Sementara itu, jika vaksinasi diberikan ketika antibodi sedang tinggi, seringkali vaksin yang masuk dihalangi. Sehingga hasilnya lebih rendah. Meski begitu, ia menilai kondisi tersebut tidak membahayakan.

Dominicus menyebutkan, antibodi Covid-19 dapat menurun bahkan hilang. Sejauh ini tercatat, antibodi Covid-19 yang bertahan paling lama telah memasuki bulan kedelapan.

“Hilangnya kapan juga kita belum tahu. Tapi pada penyakit yang mirip, Corona tapi bukan Covid-19, itu biasanya tidak lama, tiga sampai empat bulan,” pungkasnya. (*)

Penulis: Erika Eight Novanty

Editor : Binti Q. Masruroh

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu