Bantu Tangani Gempa Sulawesi Barat, UNAIR Kirim Tim Aju I dan Kapal Rumah Sakit Terapung (RSTKA)

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Kapal Rumah Sakit Terapung Ksatria Airlangga (RSTKA) saat berlabuh ke pulau-pulau terpencil Indonesia. (Foto: Humas UNAIR)
Kapal Rumah Sakit Terapung Ksatria Airlangga (RSTKA) saat berlabuh ke pulau-pulau terpencil Indonesia. (Foto: Humas UNAIR)

UNAIR NEWS – Dua gempa berkekuatan cukup besar mengguncang daerah Mamuju dan Majene, Sulawesi Barat, dalam dua hari secara berturut-turut. Gempa pertama terjadi pada Kamis (14/1/2021) pukul 14.45 WITA dengan kekuatan M 5,9. Berikutnya, gempa dengan kekuatan yang lebih besar kembali terjadi keesokan harinya, yakni pada Jumat (15/1/2021) dini hari pukul 02.28 WITA.

Merespons bencana tersebut, Universitas Airlangga bergerak cepat mengirimkan Tim AJU I Rumah Sakit Terapung Ksatria Airlangga untuk membantu penanganan dampak gempa. Terutama terkait penambahan personel medis. Dihubungi UNAIR NEWS pada Sabtu sore (16/1/2021) Sekretaris Yayasan Ksatria Medica Airlangga (YKMA/pengelola operasional RST) Dr. Suwaspodo Henry Wibowo, Sp.And., MARS mengatakan Tim AJU I yang langsung dikomando Direktur RSTKA dr. Agus Hariyanto, SpB., mengirimkan kurang lebih 18 dokter. Mereka terdiri atas 2 apoteker, 2 dokter bedah, 2 dokter anestesi, 4 dokter umum, 4 perawat umum, 2 perawat anastesi, dan 2 perawat bedah operasi.

Tim AJU 1 juga bekerja sama dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Jawa Timur  dan IDI Surabaya. Mereka diminta hadir menggantikan fungsi rumah sakit di lokasi bencana yang sudah tidak bisa beroperasi.

Diketahui, kapal RSTKA berangkat dari Surabaya dini hari nanti (17/1/2021) dan masih menunggu meredanya pasang air laut. Dibutuhkan waktu tiga hari untuk sampai ke Makassar.

“Melihat situasinya yang darurat, Tim harus segera ke sana. Kita berkoordinasi dengan Tim Bencana Kemenkes. Kapal kita diminta hadir di sana. Rumah sakit di sana banyak yang tidak beroperasi,” ungkap dr. Henry.

Membuka Jalan

Terlebih kondisi lapangan yang belum diketahui, Tim AJU I bakal menjadi pionir medis untuk membuka jalan ke lokasi. Menurut dr. Henry, tim juga bertugas melakukan survei lokasi bencana dan mengumpulkan kebutuhan apa yang kurang  di lapangan. Berikutnya, Tim AJU I berkoordinasi dengan Rumah Sakit Dr. Soetomo dan Rumah Sakit UNAIR.

“Tim AJU I akan mensurvei kondisi lapangan, informasi tempat berlabuh kapal, dan kebutuhan apa saja yang diperlukan di sana,” katanya.

Tim AJU 1 mempersiapkan kebutuhan medis, logistik, dan bantuan lain selama dua minggu. Di tengah pandemi COVID-19, tim bekerja sama dengan rumah sakit lapangan untuk memeriksa perawat terlebih dahulu.

Kemudian, tim membawa peralatan safety lebih dari seribu pemeriksaan SWAB antigen, Alat Pelindung Diri (APD) Hazmat, peralatan laboratorium, masker N95, dan handsanitizer. Termasuk membawa lima tenda besar ukuran 4 x 8 meter yang dikhususkan untuk memisahkan pasien yang aman dan sebagai tempat istirahat tim. Selain itu, tim membawa bantuan logistik makanan, pakaian, dan buku untuk anak-anak di sana.

Akan Libatkan Mahasiswa

“Tentu, kita berharap mendapatkan dukungan maupun bantuan semua pihak. Termasuk fakultas di UNAIR. Kita membutuhkan mahasiswa, terutama mahasiswa perikanan dan kesehatan masyarakat sebagai trauma healingnya masyarakat pesisir,” harapnya.

Kehadiran mahasiswa , sebut dr. henry, sangat dibutuhkan. Pendidikan anak-anak pesisir di sana jangan sampai terhenti.

“Saat ini situasinya untuk kapal dan tim kami berangkat berlayar serta pandemi masih berat. Kami akan tetap berusaha untuk sampai di sana dengan aman. Kami minta dukungan, doa, dan partisipasi dalam bentuk apapun untuk saudara kita di sana, terima kasih,” pungkas dr. Henry. (*)

Penulis: Dimar Herfano

Editor: Feri Fenoria

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu