Melanosis Mulut: Perubahan Warna Mukosa pada Kebiasaan Merokok

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi perokok. (Sumber: Lentera Sehat)

Melanosis oral adalah lesi pigmen fokal jinak (coklat atau hitam) pada mukosa rongga mulut, meskipun kasus melanosis memiliki telah dilaporkan pada sinonasal, faring, konjungtiva dan mukosa laring juga. Pigmentasi rongga mulut disebabkan oleh eksogen (implantasi benda asing) dan pigmentasi endogen. Pigmen primer bertanggung jawab atas pigmentasi endogen termasuk melanin, melanoid, oksihemoglobin, penurunan hemoglobin dan karoten. Dari pigmen ini, melanin adalah yang paling umum pigmen endogen yang merupakan turunan coklat non-hemoglobin pigmen dan diproduksi oleh melanosit yang ada di basal lapisan epitel.

Melanosit pertama kali diidentifikasi di epitel oral oleh Becker pada tahun 1927 dan beberapa tahun kemudian mereka diisolasi dari sampel jaringan gingiva oleh Laidlaw dan Cahn. Selama intrauterin awal kehidupan, melanoblas (prekursor melanosit) bermigrasi dari puncak saraf ke epidermis dan folikel rambut. Nanti mereka berdiferensiasi menjadi sel dendritik dan muncul di kepala dan leher wilayah setelah sekitar 10 minggu kehamilan. Melanositik dendrit mencapai sejumlah keratinosit di sekitarnya, dan melalui dendrit ini, melanin diangkut dan ditransmisikan ke sel epitel ini, proses yang disebut melanogenesis.

Melanosis adalah perubahan warna pada mukosa, perubahan warna mukosa mulut dapat terjadi karena banyak faktor, salah satunya adalah konsumsi rokok yang berlebihan. Menurut Tarakji et al pada tahun 2014, 22% perokok mengalami melanosis pada mukosa mulut. Di Selain itu, orang kulit putih lebih sering mengalami melanosis di dalam rongga mulut. Melanosis di rongga mulut seringkali menjadi masalah karena mengganggu estetika dan senyuman. Perubahan warna mukosa sering ditemukan di gingiva labial atas dan bawah. Gingiva merupakan bagian penting dari rongga mulut, memiliki gingiva yang besar peran dalam proses mengunyah. Seringkali, perubahan warna pada gingiva terjadi di bagian anterior, sehingga sangat mengganggu estetika

Kebanyakan lesi berpigmen iatrogenik di rongga mulut bersifat jinak dan pigmentasi disebabkan oleh produksi melanin yang berlebihan, yang diproduksi oleh melanosit. Sel-sel ini adalah sel dendritik khusus yang ada di lapisan sel basal selaput lendir. Pigmentasi klinis yang terlihat di rongga mulut tergantung pada jumlah melanosit atau derajat melanin yang diproduksi oleh sel-sel ini. Kisaran pigmentasi warna bervariasi dari abu-abu hingga coklat hingga hitam hingga biru tua. Semakin dekat pigmentasi ke permukaan, semakin gelap warnanya (hitam); deposit melanin sebelum lapisan sel basal akan menyebabkan warna biru.

Melanosis perokok disebabkan oleh merokok dalam jangka panjang. Pigmentasi biasanya didistribusikan di sepanjang lapisan gingiva di gigi anterior atas dan bawah. Bisa juga terlihat di langit-langit lunak, mukosa bukal, dan dasar mulut. Penghentian merokok adalah pengobatan pilihan. Hiperpigmentasi kemudian menghilang dalam beberapa bulan. Kebiasaan merokok dilakukan dalam berbagai bentuk, dan banyak dari kebiasaan ini khusus untuk wilayah tertentu di India. Kebiasaan ini secara luas dapat diklasifikasikan sebagai tembakau yang dihisap dan tembakau tanpa asap. Dapat terjadi pada satu dari lima perokok, terutama wanita yang menggunakan pil KB atau penggantian hormon dibandingkan pada pria. Pigmentasi gingiva pada anak-anak telah dikaitkan dengan perokok pasif dari orang tua dan orang dewasa lainnya yang merokok. Studi patologis klinik melaporkan bahwa intensitas pigmentasi lebih banyak di mukosa labial daripada di mocosa bukal.

Melanin adalah pigmen non-hemoglobin endogen granular yang memberikan warna coklat atau hitam (eumelanin) pada kulit, mukosa, rambut, dan mata atau terkadang warna kemerahan (pheomelanin). Selain pewarnaan jaringan, fungsi utama pigmen ini adalah fotoproteksi, yaitu melindungi DNA dari sinar UV. Teori menyebutkan bahwa pada 25-31% perokok pernah mengalami melanosis perokok. Namun pada penelitian juga ditemukan beberapa responden perokok tidak ada pigmentasi melanosis sebesar 6,25%. Tidak adanya pigmentasi hal ini tidak hanya dipengaruhi oleh lamanya merokok dan jumlah rokok yang dikonsumsi dalam sehari saja, tetapi juga lingkungan sekitar perokok.

Faktor yang mempengaruhi Melanosis di rongga mulut pada perokok aktif yang dapat berperan sebagai perokok pasif juga. Ketika seseorang menjadi perokok pasif, ada mekanisme pembentukan pigmentasi melalui cara kedua menurut studi teradhulu. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang telah dilakukan sebelumnya, kelompok yang lama merokok lebih dari 14 tahun menunjukkan persentase kehadiran melanosis perokok tertinggi adalah 67,5%. Keadaan ini juga sesuai dengan teori yang dikemukakan bahwa intensitas pigmentasi melanosis perokok berhubungan dengan lamanya seseorang merokok.

Gambaran klinis melanosis perokok dengan kebiasaan merokok dipengaruhi beberapa faktor yaitu lamanya merokok dan jumlah rokok yang dikonsumsi dalam satu hari. Sebagian besar banyak terdapat pigmentasi yang tersebar luas ternyata memiliki kebiasaan merokok.

Penulis: Nanda Rachmad Putra Gofur

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di:

http://www.dentaljournal.in/archives/2020/vol2/issue4

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu