Aplikasi Kombinasi Kalsium Hidroksida-Propolis Terhadap Jumlah Sel Neutrofil pada Perforasi Jaringan Pulpa

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Radang jaringan pulpa merupakan masalah yang masih sering terjadi pada kesehatan mulut. Berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013, jumlah pasien yang mengalami inflamasi pulpa sebanyak 160.000 kasus dalam setahun. Peradangan pada pulpa dapat disebabkan oleh cedera mekanis. Cedera mekanis ini bisa terjadi karena proses preparasi gigi yang lebih dalam yang menyebabkan trauma. Ketika trauma mekanis menyebabkan iritasi pada pulpa, maka tubuh akan melakukan reaksi inflamasi, yaitu respon pertahanan tubuh terhadap adanya luka.

Tujuan dari proses inflamasi adalah untuk menghilangkan penyebab lesi, sel nekrotik dan jaringan sehingga akan terjadi proses penyembuhan luka dan perbaikan jaringan . Peradangan merupakan suatu proses yang diperlukan sebagai pertahanan tubuh, namun apabila peradangan tersebut berkepanjangan dan berlebihan dapat menyebabkan kerusakan jaringan dan kegagalan proses penyembuhan. Inflamasi ini dapat dikendalikan dengan mempercepat proses inflamasi akut, dimana penanda sel untuk inflamasi akut adalah neutrofil.

Neutrofil adalah sel darah putih terbanyak yang dapat melindungi tubuh dari organisme yang menyerang, terutama oleh fagositosis. Pada fase awal inflamasi, penumpukan sel neutrofil ke dalam area lesi sangat penting untuk melawan dekontaminasi. Namun, neutrofil yang berada di area lesi untuk waktu yang lama menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada perbaikan. Proteinase neutrofil dapat menurunkan protein yang penting untuk perbaikan, seperti faktor pembekuan, komplemen, sitokin, dan imunoglobulin. Neutrofil juga menghasilkan radikal bebas yang menyebabkan stres oksidatif, merusak jaringan, dan memperlambat penyembuhan. Hilangnya dominasi neutrofil merupakan prasyarat untuk melanjutkan fase proliferasi.

Menurut penelitian sebelumnya, makrofag adalah kunci utama yang bertanggung jawab untuk menghilangkan neutrofil di area yang terkena dampak. Makrofag dapat menginduksi apoptosis neutrofil, dan fagositosis apoptosis neutrofil yang disebut proses eferositosis. Fagositosis neutrofil dapat menginduksi fenotipe makrofag dari M1 (pro inflamasi) menjadi reparatif M2 (anti inflamasi) . Peningkatan jumlah neutrofil yang dikendalikan, dan tidak adanya migrasi neutrofil secara terus menerus dalam waktu lama akan menyebabkan proses penyembuhan lebih cepat terjadi. Infiltrasi sel neutrofil yang tinggi dapat merangsang makrofag (M1 pro inflamasi) ke dalam area lesi, sedangkan jika jumlah sel neutrofil lebih rendah dengan fase hidup yang pendek dan segera apoptosis dapat meningkatkan Makrofag (anti inflamasi M2) dan melanjutkan penyembuhan sehingga fase inflamasi akut cepat berakhir . Neutrofil ini menyerang area inflamasi segera setelah cedera dan mendominasi dalam 24-36 jam. Jumlah neutrofil akan berkurang seiring dengan waktu karena apotosis dan fungsi fagositiknya akan segera digantikan oleh makrofag .

Tujuan dari perawatan konservasi gigi adalah untuk menjaga kesehatan pulpa, termasuk bebas dari reaksi inflamasi atau infeksi. Untuk mencapai tujuan ini, jaringan pulpa harus dilindungi untuk menjaga kesehatan dan vitalitasnya. Salah satu jenis terapi untuk menjaga vitalitas pulpa adalah pulpa capping. Di bidang konservasi kedokteran gigi, kalsium hidroksida adalah gold standard pulp capping. Ini karena kalsium hidroksida dapat memicu pertumbuhan dentin tersier dan memiliki pH yang tinggi (12,5). Akan tetapi, kalsium hidroksida memiliki kelemahan yaitu menyebabkan permukaan pulpa nekrosis setelah pulpa capping, kelarutan yang tinggi, pembentukan jembatan dentin yang buruk, dan hambatan mekanis yang rendah serta dapat menyebabkan mikrofiltrasi di kemudian hari yang mengakibatkan kegagalan pengobatan .

Berdasarkan penelitian dari 30 kasus perlakuan langsung pulp capping dengan kalsium hidroksida, hanya 11 kasus yang masuk kategori berhasil. Oleh karena itu, untuk meningkatkan efektivitasnya, kalsium hidroksida dapat dikombinasikan dengan bahan alami seperti propolis yang diketahui memiliki efek anti inflamasi dan antimikroba. Propolis adalah resin kompleks alami yang diproduksi oleh lebah Apis mellifera. Kandungan utama propolis adalah CAPE, flavonoid, dan quercetin yang memiliki efek antiinflamasi dengan menghambat proses peningkatan permeabilitas vaskuler dan kemotaksis neutrofil pada area lesi. Menurut penelitian terjadi penurunan infiltrasi sel neutrofil pada perforasi pulpa akibat lesi mekanis yang terlihat signifikan pada hari ke-1 dan ke-3 setelah diberikan agen anti inflamasi. Jumlah sel neutrofil setelah diaplikasikan kalsium hidroksida-propolis lebih rendah dari jumlah sel neutrofil setelah diaplikasikan kalsium hidroksida-akuades.

Penulis: Dr. Ira Widjiastuti,drg.,M.Kes.,Sp.KG(K)

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di: https://s.id/wzQcy

Ira Widjiastuti, Setyabudi, Nia Nur Haliza and Hanif Nur Rasyid (2020). The Effect Of Combination Calcium Hydroxide And Propolis Application To Number Of Neutrophil Cells On Wistar Rat Pulp Perforation. Biochem. Cell. Arch. Vol. 20, No. 2, pp. 4833-4838 ; DocID: https://connectjournals.com/03896.2020.20.4833

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu