Bawang Bombay atau Allium cepa Berpotensi sebagai Antivirus Dengue Type-2

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Bawang bombay. (Sumber: alodokter)

Penyakit demam berdarah merupakan penyakit infeksi virus yang ditularkan melalui nyamuk di daerah tropis dan subtropis. Sekitar 390 juta kasus dilaporkan di seluruh dunia dan setidaknya 2,5 miliar orang berisiko tinggi. Indonesia yang terletak di Asia Tenggara merupakan negara tropis dan rumah dari kedua spesies vektor nyamuk utama virus dengue (DENV), Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Indonesia dan wilayah subtropis lainnya bersifat hiper-endemik sehingga berisiko tinggi terkena dampak penyakit.

Wabah demam berdarah di Indonesia pertama kali terjadi di Jakarta dan Surabaya pada tahun 1968. Sampai saat ini, wabah demam berdarah telah dilaporkan di 34 provinsi dan 514 kabupaten di seluruh negeri. Infeksi ini disebabkan oleh empat serotipe DENV unik (DENV-1 hingga DENV-4) yang termasuk dalam famili Flaviviridae. Sampai saat ini, tidak ada antivirus atau vaksin yang efektif tersedia untuk penyakit dengue. Namun, vaksinasi kini telah diujicobakan di banyak negara endemik Asia termasuk Indonesia.

Selain itu, Indonesia merupakan lima besar negara di dunia yang memiliki keanekaragaman tumbuhan yang tinggi, termasuk kurang lebih 6.000 tumbuhan obat. Akibatnya, Indonesia kaya akan tanaman obat yang digunakan penduduknya untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Selain itu, tanaman obat digunakan di banyak negara dengan sumber daya keanekaragaman hayati, termasuk Indonesia. Tanaman obat yang ditemukan zat antivirus, seperti Amaryllidaceae, Euphorbiaceae, Fabaceae, dan sebagainya.

Allium cepa yang biasa dikenal dengan bawang merah atau kuning merupakan bumbu kuliner dunia yang tergolong dalam famili Amaryllidaceae. Allium cepa memiliki beberapa senyawa aktif, seperti asam fenolat, tiosulfat, saponin, dan flavonoid. Tumbuhan memiliki berbagai aktivitas farmakologis antara lain antikanker, antidiabetes, antimikroba, kardiovaskular, dan efek antioksidan. Selain itu ditemukan spesies Allium sebagai antivirus terhadap virus influenza A, adenovirus, dan sebagainya. Namun, tidak ada laporan tentang ekstrak dari Allium cepa yang memiliki efek antivirus terhadap DENV.

Penyakit demam berdarah adalah penyakit virus yang ditularkan melalui nyamuk yang insiden globalnya meningkat secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir. Infeksi salah satu dari empat serotipe dapat menyebabkan penyakit subklinis hingga mengancam jiwa. Apalagi Indonesia tercatat sebagai negara dengan kasus DBD terbesar kedua di antara 30 negara endemis. Jumlah kasus DBD dan Dengue Shock Syndrome atau DBD paling banyak terjadi di Provinsi Jawa Timur, Jawa Barat, dan Jawa Tengah.

Hingga saat ini, pemanfaatan tanaman obat tradisional untuk mengobati berbagai penyakit berkembang di seluruh dunia. Tanaman obat tradisional telah dilaporkan memiliki aktivitas antivirus dan beberapa telah digunakan untuk mengobati infeksi virus pada hewan dan manusia. Selain itu, anggota famili Verbenaceae, Meliaceae, Zosteraceae, Flagellariaceae, Acanthaceae, Myrtaceae, Labiatae, Fabaceae, Solieriaceae, Rhizophoraceae, Fagaceae, Zingiberaceae, Amaranthaceae, Piperaceae, Caricaceae, Poaceae, Euphorbiaceae, Saururaceae, Phyllophoraceae, Halymeniaceae, Elaeagnaceae, dan Rubiaceae telah dilaporkan sebagai anti-DENV.

Allium merupakan tanaman penting yang dibudidayakan di seluruh dunia. Bersama dengan manfaat gizinya, mereka mendapat perhatian karena potensinya sebagai makanan obat dan fungsional. Memang, banyak penelitian telah dilakukan untuk mengevaluasi aktivitas biologisnya, termasuk efek antioksidan, antijamur, dan antimikroba. Selain itu, data ilmiah menunjukkan bahwa sifat biologis dan obat dari Allium cepa berkorelasi dengan komposisi kimianya, terutama penyusun organosulfur dan flavonoid. Sebelumnya telah diungkap efek sitotoksik ekstrak Allium cepa terhadap sel kanker usus besar manusia (WiDr) dengan nilai IC50 sebesar 1363,29 μg/mL. Jayanti dkk. menunjukkan nanopartikel dari ekstrak Allium cepa menekan ekspresi BCL-2 pada sel kanker payudara (MCF-7) dengan nilai IC50 235 μg/mL.

Secara umum, aktivitas antimikroba spesies Allium telah lama dikenali dengan allicin dan tiosulfinat lainnya. Selain itu, inulin digunakan sebagai bahan makanan fungsional yang menawarkan efek biologis unik seperti modulasi kekebalan. Meskipun ada banyak penelitian tentang efek biologis inulin, hanya satu laporan yang menunjukkan efek antivirusnya terhadap virus herpes. Lebih lanjut, Tataringa et al. melaporkan bahwa terdapat 32 senyawa yang teridentifikasi dalam minyak atsiri Allium cepa, seperti methanethiol, dimethyl trisulphide, thiazolidine, dan sebagainya. Setelah itu, mereka melakukan 11 senyawa terpilih untuk percobaan docking (in silico) dan mengungkapkan banyak zat kimia dari Allium cepa dapat digunakan sebagai target obat yang efektif melawan DENV.

Zandi dkk. menyatakan bahwa obat yang ideal adalah sitotoksik hanya pada konsentrasi yang sangat tinggi dan memiliki aktivitas antivirus pada konsentrasi yang sangat rendah, sehingga menghasilkan nilai SI yang tinggi dan dengan demikian mampu menghilangkan virus target pada konsentrasi yang jauh di bawah konsentrasi sitotoksiknya. Selain itu, indeks selektivitas suatu senyawa adalah parameter yang diterima secara luas yang digunakan untuk mengekspresikan efikasi in vitro suatu senyawa dalam penghambatan replikasi virus. Selain itu, pembentukan produk anti-DENV baru dari senyawa bioaktif diperlukan untuk menemukan obat anti-DENV yang lebih efektif dan kurang toksik. Penemuan tim kami menyajikan bahwa ACE harus dipertimbangkan untuk evaluasi ulang dalam pengembangan senyawa antivirus yang efektif melawan DENV-2.

Penulis: Arif Nur Muhammad Ansori, Teguh Hari Sucipto, dkk.

Informasi detail tentang artikel ilmiah ini dapat dilihat di:

http://www.connectjournals.com/toc2.php?abstract=3231802H_4783A.pdf&&bookmark=CJ-033216&&issue_id=02&&yaer=2020

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu