Reperfusi atau Tidak : Kasus dari Sindrom Wellens dengan Suspect COVID-19

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi Sindrom Wellens . (Sumber: Wikipedia)

Sindrom Wellens diketahui berhubungan dengan oklusi arteri desendens anterior kiri  yang dapat menyebabkan infark miokard dinding anterior yang luas. Oleh karena itu, diperlukan kateterisasi jantung darurat. Namun, selama pandemi penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), dianjurkan agar hemodinamik stabil, pasien sindrom koroner akut dengan infeksi COVID-19 dirawat secara konservatif di rumah sakit yang terisolasi.

Seorang pasien berusia 85 tahun dengan keluhan utama yang khas, nyeri dada terasa berat  pada 4 jam terakhir. Pasien mengalami demam tinggi, dispnea, radang tenggorokan, dan kelelahan selama 3 hari. Dia tidak memiliki kontak dengan kerabat yang positif COVID-19. Pasien stabil secara hemodinamik dan auskultasi paru menggambarkan rongga kasar di seluruh paru-paru. Evaluasi elektrokardiografi (EKG) selama episode nyeri menunjukkan nonspesifik ST-T berubah di lead V2-V5. Setelah nitrat sublingual diberikan, evaluasi EKG selama periode bebas nyeri mengungkapkan inversi gelombang T bifasik pada sadapan V2 dan V3. Pemeriksaan laboratorium menunjukkan penanda jantung yang meningkat dan leukopenia dengan neutrofilia dan limfopenia.

Tes imunokromatografi cepat dan akut berat, awal sindrom pernapasan coronavirus 2 (SARS-CoV-2) evaluasi dengan Reverse Transcription-Polymerase Chain Reaction (RT-PCR). Dari usap nasofaring menunjukkan hasil negatif. Namun, evaluasi radiografi menunjukkan diagnosis infeksi COVID-19. Sambil menunggu evaluasi RT-PCR kedua, pasien didiagnosis mengidap Wellens sindrom dengan dugaan infeksi COVID-19. Pasien dirawat secara konservatif sesuai dengan protocol kesehatan nasional dan dijadwalkan untuk kateterisasi jantung elektif. Pada hari ketiga, pasien merasa lebih baik dan bersikeras untuk pulang ke rumah. Namun, setelah sepuluh hari dipulangkan, pasien meninggal karena infark miokard.

Dapat disimpulkan dari kasus ini bahwa  kateterisasi jantung darurat harus dilakukan untuk pasien dengan sindrom Wellens, terlepas dari status infeksi COVID-19.

Kasus sindrom koroner akut di COVID- 19 dalam situasi pandemi di mana risiko menular penyebaran sangat tinggi, stratifikasi risiko sangat penting untuk ditentukan strategi pengobatan. Berdasarkan protocol kesehatan nasional  dalam situasi ini, NSTEMI berisiko tinggi dengan perawatan manajemen konservatif  lebih disukai pada fase akut dengan hasil yang baik. Namun, dalam kasus sindrom Wellens, adanya curiga Oklusi LAD yang signifikan,perawatan  jantung  dalam keadaan mendesak harus dilakukan kateterisasi, terlepas dari status infeksi COVID-19. Pengenalan pola EKG sindrom Wellens juga penting karena Sindrom Wellens memiliki prognosis yang buruk meskipun menunjukkan keadaan dan gejala yang stabil.

Penulis : I Gde Rurus Suryawan

Artikel lengkapnya dapat dilihat pada link jurnal berikut ini:

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC7479297/

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu