Peran Patogen Oportunistik Citrobacter freundii pada Anak Babi Pasca Penyapihan

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi Citrobacter freundii. (Sumber: Wikipedia)

Saluran pencernaan babi merupakan rumah bagi populasi mikroba yang membentuk ekosistem kompleks dan memiliki hubungan simbiosis dengan babi. Populasi mikroba usus, atau mikrobiota, memiliki peran penting dalam menjaga fungsi nutrisi, fisiologis, dan imunologi babi. Namun, populasi mikroba juga termasuk organisme penyebab penyakit seperti Escherichia coli, Salmonella, Clostridia dan Citrobacter. Organisme patogen ini dapat menyebabkan penyakit bahkan kematian. Dengan demikian, penggunaan antibiotik profilaksis sudah umum digunakan dalam industri peternakan. Gangguan ekosistem mikroba usus selama pemeliharaan babi dapat meningkatkan risiko penyakit secara dramatis.

Untuk mempercepat produksi di industri babi, anak babi disapih lebih awal, sebelum populasi mikroba yang stabil terbentuk dan sistem kekebalan menjadi matang. Stres penyapihan dapat mengganggu ekosistem mikroba usus, sehingga meningkatkan kerentanan terhadap bakteri penyebab penyakit pasca-penyapihan. Penggunaan antibiotik profilaksis cenderung mencegah gangguan ini, mengurangi kejadian penyakit gastrointestinal, terutama saat penyapihan. Penggunaan antibiotik profilaksis dan antibiotik promotor pertumbuhan telah meningkatkan kejadian resistensi antimikroba dan sekarang menjadi masalah kesehatan masyarakat utama di dunia.

Komposisi mikroba dalam usus dibentuk oleh beberapa faktor internal dan faktor eksternal, seperti perubahan pola makan, pemberian probiotik dan prebiotik, serta suplementasi antibiotik dalam pakan berperan penting dalam pembentukan komunitas mikroba usus babi. Dengan demikian, menyapih pada tahap awal kehidupan merupakan masa transisi dan stres yang penting pada hewan. Oleh karena itu, menarik untuk memahami dinamika mikrobiota usus anak babi, terutama bakteri Citrobacter selama masa transisi penyapihan, karena mempengaruhi kesehatan dan kinerja pertumbuhan babi. Dalam ulasan kali ini, akan dibahas temuan studi paling relevan dan terbaru yang berfokus pada Citrobacter yang hidup di usus anak babi yang berdampak pada kesehatan anak babi.

Penyapihan adalah hal terpenting dalam meningkatkan produksi untuk meningkatkan produktivitas produksi babi. Penyapihan adalah pemisahan mendadak anak babi dari induknya yang menyebabkan perubahan stres yang dapat menyebabkan masalah usus dan kekebalan, yang dapat menurunkan kesehatan dan hasil pertumbuhan babi. Anak babi biasanya mengalami sejumlah stres selama masa penyapihan, termasuk perubahan pola makan yang tiba-tiba dari susu ke makanan nabati padat. Degradasi menyebabkan perubahan fisiologis dalam struktur dan fungsi usus. Selain itu, setelah menyebabkan penyebab yang berbeda, mikrobiota usus anak babi diinduksi selama penyapihan agak cepat. Selama masa transisi babi, perubahan struktur bakteri komensal disebut sebagai pergeseran mikroba.

Salah satu faktor kunci yang mempengaruhi transisi dari sumber nutrisi sederhana ke yang lebih kompleks pada babi mikrobiota selama penyapihan adalah perubahan pola makan secara tiba-tiba yang dapat mempengaruhi kemampuan penyerapan usus halus dan mungkin mempengaruhi pertumbuhan dan kinerja pakan. Masa penyapihan sangat penting karena anak babi terkena ribuan bakteri, yang mungkin memainkan peran penting dalam pembentukan mikrobiota usus babi dewasa.

Paparan mikroba penting di awal kehidupan untuk meningkatkan, mengembangkan sistem kekebalan dan kesehatan babi. Lebih lanjut, selama periode penyapihan, pembentukan mikrobiota memainkan peran utama karena anak babi seringkali belum matang dan bergantung pada susu babi untuk menghindari kolonisasi dan panen berlebihan dari patogen oportunistik. Oleh karena itu, suksesi mikroba usus dalam masa transisi penyapihan harus lebih dipahami dan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi perubahan mikroba usus babi dengan tujuan untuk meningkatkan kesehatan pencernaan, perkembangan, dan kesejahteraan anak babi.

Selama masa transisi penyapihan, anak babi mengalami penurunan sementara asupan pakan atau anoreksia, yang dapat menyebabkan radang usus. Dalam penelitian terbaru, mekanisme kolitis berkontribusi pada ketidakseimbangan mikrobiota. Beberapa patogen dalam famili Enterobacteriaceae, yaitu Salmonella enterica serovar Typhimurium dan enterotoxigenic E. coli (ETEC), dapat menyebabkan inflamasi usus pada babi yang mengganggu komposisi mikrobiota.

Dalam studi pada model babi yang terinfeksi Salmonella typhimurium, ditunjukkan bahwa terjadi penurunan populasi bakteri yang dibutuhkan seperti Bifidobacterium dan Lactobacillus dengan peningkatan bakteri patogen, seperti Citrobacter dan penurunan bakteri anaerob yaitu Clostridium, Ruminococcus. atau Diallister pada mukosa ileum anak babi yang disapih. Oleh karena itu, peradangan usus yang terkait dengan penyapihan menyebabkan terganggunya mikrobiota usus, yang mendukung pertumbuhan bakteri enteropatogenik terutama Enterobacteriaceae. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami dampak kolitis pada mikrobiota usus yang rusak pada anak babi pasca-penyapihan.

Dalam ulasan ini dapat disimpulkan bahwa ekosistem mikroba di saluran pencernaan anak babi berperan penting dalam fungsi fisiologis dan pembentukan antibodi. Adanya gangguan saluran pencernaan yang disebabkan oleh faktor stres akibat penyapihan dapat mengganggu sistem mikrobiota pada saluran pencernaan anak babi. Hal ini dapat memberikan peluang bagi bakteri oportunistik patogen seperti Citrobacter freundii untuk berkembang pesat membentuk koloni yang dapat menimbulkan penyakit. Citrobacter memiliki kemampuan menghasilkan toksin yang tahan terhadap pemanasan dan menghasilkan toksin mirip shiga yang tentunya dapat mengganggu keseimbangan komposisi mikrobiota di usus babi. Selain itu, bakteri tersebut juga memiliki kemampuan untuk saling mentransfer kode toksin antar kelompok bakteri lain seperti E. coli.

Banyak penelitian terbaru yang juga mengungkapkan bahwa secara umum Citrobacter freundii adalah MDR yang menyebabkan bakteri tersebut sulit dikendalikan dengan antibiotik tertentu. Selain itu, ancaman Citrobacter freundii yaitu MDR juga dapat berperan sebagai penyakit bawaan makanan pada daging yang berpotensi dapat menular ke manusia dan berdampak pada kesehatan masyarakat. Selain itu, bakteri tersebut juga dapat mencemari lingkungan seperti tanah dan air. Pentingnya pemahaman lebih lanjut tentang ancaman Citrobacter freundii yaitu MDR memerlukan perhatian khusus untuk menentukan kebijakan penggunaan antibiotik di peternakan babi.

Penulis : Mustofa Helmi Effendi

Informasi detail dari kajian ini dapat dilihat pada tulisan kami di:

Akvyan Rafi Hidayatullah, Mustofa Helmi Effendi, Hani Plumeriastuti, Freshindy Marissa Wibisono, Erwan Budi Hartadi, Eka Dian Sofiana. A Review of the Oportunistic Pathogen Citrobacter freundii in Piglets Post Weaning : Public Health Importance.   Sys Rev Pharm 2020;11(9):767-773

https://www.sysrevpharm.org/fulltext/196-1603308846.pdf

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu