Perbandingan Kekuatan Ikatan Geser Braket Logam Ortodonti ke Permukaan Porselen Menggunakan Silane dan Single Bond

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi braket logam ortodonti. (Sumber: https://oxaoxa.wordpress.com/)

Perawatan ortodonti terdiri dari peralatan cekat dan lepasan. Perawatan ortodonti cekat menggunakan braket untuk memindahkan gaya ortodontik melalui kawat lengkung, ligatur, dan alat bantu. Lepasnya braket ortodonti merupakan salah satu masalah yang sering dihadapi oleh dokter spesialis ortodonti. Lepasnya braket dari permukaan gigi akan mempengaruhi proses perawatan ortodonti. Proses perawatan akan memakan waktu lebih lama dan akibatnya akan memperpanjang rasa sakit atau ketidaknyamanan yang dialami pasien. Kerusakan ikatan dapat terjadi antara perekat dan gigi atau antara perekat dan braket. Adanya kontaminasi saliva dalam prosedur bonding dapat meningkatkan kegagalan bonding. Selain itu, kegagalan ikatan juga dapat terjadi ketika gaya yang diterapkan pada braket lebih besar dari kekuatan ikatan. Ikatan braket setidaknya dapat menahan gaya tekanan 6–8 megapascal (MPa).

Braket umumnya dipasang langsung ke permukaan enamel gigi, tetapi braket juga dapat dipasang pada gigi dengan mahkota gigi tiruan dan gigi tumpatan. Perlakuan khusus diperlukan untuk membuat permukaan porselen lebih kasar guna meningkatkan kekuatan braket, untuk menghasilkan bonding yang baik maka diperlukan permukaan porcelain yang lebih kasar dengan menggunakan proses seperti pengeboran, sand blasting, dan etching yang dikenal dengan ikatan mekanis. Proses pengeboran dan etsa yang tidak dilakukan dengan hati-hati dapat menyebabkan retak dan patah pada mahkota porselen, dan kondisi ini sangat tidak menguntungkan bagi pasien. Selain ikatan mekanis, terdapat teknik lain yang disebut dengan ikatan kimia dengan menggunakan silane. Mekanisme ikatan kimia diketahui mampu menahan permukaan porselen setelah perawatan ortodontik selesai.

Bahan dasar porselen adalah aluminium peroksida (Al2O3) yang merupakan oksida sangat keras yang berasal dari trihidroksida, silikon dioksida (SiO2), dan feldspar (K2O.Al2O3.6SiO2) yang terdiri dari mineral aluminium silikat anhidrat. Perawatan ortodonti pada permukaan porselen dilakukan dengan menggunakan bahan khusus seperti asam hidrofluorat 9% dan silane. Asam fluorida yang digunakan dalam porselen sangat meningkatkan kekuatan ikatan karena asam memiliki kemampuan untuk bereaksi dengan fasa silika untuk menghasilkan retensi mikromekanis pada permukaan porselen. Silanization biasanya digunakan untuk perbaikan restorasi seperti perbaikan mahkota, jembatan, inlay / onlay, urat yang terbuat dari porselen, logam, atau komposit.

Seiring perkembangan teknologi, muncul material baru yang disebut bonding generasi ketujuh, yaitu Single Bond Universal. Single-bond universal atau disebut juga dengan selfetch dentin bonding agent generasi ketujuh tidak hanya menyederhanakan aplikasi bonding tetapi juga menghemat waktu aplikasi bonding. Ikatan tunggal adalah pengembangan dari self-etch yang menggabungkan etsa, priming, dan bonding dalam satu botol, atau dikenal sebagai sistem etsa diri satu langkah. Kandungan silan dalam ikatan tunggal memungkinkan pemasangan pada permukaan kaca keramik tanpa memerlukan bahan primer terpisah. Hipotesis kami adalah bahwa aplikasi silan dapat meningkatkan kekuatan ikatan braket ortodonti. Oleh karena itu, tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perbedaan kekuatan ikatan geser braket logam pada permukaan porselen menggunakan silane dan ikatan tunggal.

Hasil uji Kolmogorov-Smirnov menunjukkan data berdistribusi normal pada masing-masing kelompok (P> 0,05). Hasil uji Levene’s menunjukkan bahwa datanya heterogen (P = 0,001; P <0,05) sehingga uji Kruskal-Wallis digunakan untuk melihat apakah ada ada perbedaan dalam kekuatan ikatan geser. Kekuatan ikatan geser antar kelompok ditemukan berbeda nyata (P = 0,001; P <0,05). Kekuatan ikatan geser antar kelompok yang menggunakan uji Wilcoxon Mann-Whitney. Tidak terdapat perbedaan ISPA pada semua kelompok (P = 0,140; P> 0,05). Sedangkan skor sisa perekat menempel pada permukaan porselen. Hasil sinar-X dispersif energi terhadap komposisi kimia yang terkandung dalam porselen yaitu silika (SiO2) dan feldspar (K2O.Al2O3.6SiO2). Analisis SEM dengan pembesaran Å ~ 1000 menunjukkan bahwa kelompok I memiliki mikroporositas yang lebar dan dalam, kelompok II memiliki mikroporositas yang membentuk gugus pori-pori, kelompok III memiliki mikroporositas dangkal, dan kelompok IV memiliki mikroporositas sedikit dan dangkal.

Analisis SEM dengan perbesaran Å ~ 5000 menunjukkan bahwa kelompok I memiliki porositas dalam yang mengakibatkan terjadinya korosi pada suatu daerah (daerah Y). Porositas cenderung berupa pori tunggal dan masih menyisakan daerah tanpa pori dan korosi (luas X); Kelompok II memiliki pori-pori kecil yang tersebar merata di semua area dan berkelompok; Kelompok III memiliki porositas yang dangkal; Kelompok IV memiliki porositas tunggal dan dangkal. Ada area yang tidak memiliki pori-pori. Kelompok I memiliki kekuatan ikatan braket tertinggi 8947 MPa. Ikatan tunggal tidak baik untuk diterapkan pada kekuatan ikatan braket pada porselen; Penggunaan asam fluorida dan silan secara terpisah dapat meningkatkan kekuatan ikatan geser. Kelompok dengan hasil SEM terbaik adalah kelompok I yang menggunakan silan dan keempat kelompok tidak menunjukkan adanya fraktur.

Penulis: Thalca Hamid

Naskah dapat diakses pada url:

https://www.jioh.org/article.asp?issn=0976-7428;year=2020;volume=12;issue=5;spage=470;epage=475;aulast=Martalia

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu