Hubungan Paparan Toluena dan Karakterisasi Risiko Kesehatan pada Pekerja Percetakan Industri Kantong Plastik

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh cnnindonesia.com

Produksi industri kantong plastik selalu memiliki bahaya dan risiko. Salah satu bahan kimia berbahaya yang digunakan dalam industri kantong plastik adalah toluene. Toluena biasanya digunakan sebagai pelarut cat pada proses pencetakan kantong plastik. Toluena mudah menguap, tidak berwarna dan sering digunakan sebagai pelarut cat, campuran bensin, cat kuku, dan sebagai pelarut dalam bisnis percetakan. Pekerja yang menggunakan toluena sebagai pelarut dapat memiliki masalah kesehatan, seperti pusing, vertigo, iritasi mata, iritasi kulit, masalah pernapasan, gangguan hati, ginjal dan sistem saraf ventral.

Masuknya toluena ke dalam tubuh dapat melalui tiga jalur, selain jalur utama inhalasi, toluena dapat memasuki tubuh melalui jalur konsumsi dan kontak kulit. Toluene dinyatakan aman untuk lingkungan dan kesehatan jika tidak melewati ambang batas. Menurut ACGIH (2011) nilai ambang batas toluena adalah 20 ppm selama 8 jam/hari 40 jam per minggu.

Beberapa kasus paparan toluena yang dicatat dalam ATSDR (2015) termasuk studi di Yin et al., (1987) yang dilaporkan oleh 44 pria dan 57 wanita yang terpapar dengan konsentrasi TWA 46 dan 41 ppm toluena berulang, selama pembuatan sepatu, pencetakan dan peralatan audio meningkatkan keluhan. Sakit kepala, pusing dan sulit tidur dibandingkan dengan 127 kelompok kontrol. Sama halnya, penelitian oleh Ukai et al., (1993) melaporkan peningkatan keluhan subyektif terhadap gejala neurologis baik selama dan setelah bekerja pada 452 pekerja yang terpajan toluena (rerata geometris 24,7 ppm) dibandingkan dengan 517 kelompok kontrol.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan paparan toluena dan karakterisasi risiko kesehatan (RQ) pada pekerja percetakan untuk melihat apakah paparan toluena memiliki efek kesehatan pada tubuh pekerja.

Konsentrasi toluena: hasilnya menunjukkan salah satu dari semua lokasi pencetakan memiliki konsentrasi toluena di atas TLV. Hasil penelitian di bengkel informal Karasak menunjukkan bahwa rata-rata konsentrasi toluena adalah 71,29 ppm. Studi di industri cat di iran menunjukkan konsentrasi toluena adalah 105,82 ppm. Penelitian lain di perusahaan percetakan di jakarta menunjukkan bahwa konsentrasi toluene adalah 100,38 ppm.

Jumlah paparan uap toluena tergantung pada tempat kerja (terbuka atau tertutup), dan faktor fisik, seperti arah angin, suhu, kelembaban, dan tekanan udara. Berdasarkan pengamatan di tempat kerja, lokasi proses pencetakan adalah aula tertutup dan memiliki 12 blower di dekat semua lokasi pencetakan. Dengan suhu sekitar 300C, toluena akan lebih mudah menguap di udara.

Selanjutnya gejala keracunan kronis dapat muncul dengan tingkat konsentrasi sekitar 200-400 mg/m3 terus menerus selama 8 jam setiap hari atau 40 jam seminggu. Konsentrasi toluena terhadap nilai ambang batas dapat menyebabkan gejala neuropsikologis, seperti penelitian oleh Darwati (2004) hasilnya menunjukkan bahwa pekerja yang terpapar paparan toluena memiliki 7,12 kali gejala neuropsikologis lebih tinggi dibandingkan dengan pekerja yang tidak terpapar paparan toluena.

Karakterisasi risiko kesehatan: hasil perhitungan risk quotient (RQ) menunjukkan 40,6% pekerja percetakan memiliki RQ≥1 yang berarti pekerja percetakan memiliki efek risiko kesehatan akibat paparan toluena. Penelitian lain oleh prihartini (2010) menunjukkan 8% responden dalam proses finishing memiliki RQ≥1, hal ini mungkin disebabkan oleh lokasi finishing memiliki konsentrasi toluena yang lebih tinggi daripada lokasi lainnya.

Korelasi antara paparan toluena dan karakterisasi risiko: hasilnya menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara paparan toluena dan karakterisasi risiko. Penelitian pada pekerja pengrajin sepatu menunjukkan bahwa pekerja yang terpapar toluena memiliki efek risiko kesehatan, 20% pekerja sakit kepala, 18,2% pekerja kelelahan, dan 18,8% pekerja caugh. Studi lain di pompa bensin di Thailand menunjukkan bahwa pekerja memiliki RQ≥1,61% pekerja mengalami sakit kepala, 29% pekerja mengalami kelelahan dan 11% pekerja mengalami iritasi tenggorokan. Studi oleh Martha (2012) pada pekerja sepatu tunggal di cibaduyut bandung, di mana kandungan senyawa lem yang terkandung paling banyak adalah toluena, banyak pekerja memiliki keluhan kesehatan yang identik dengan gejala paparan toluena, termasuk pusing, mual, kelemahan dan sesak napas.

Berdasarkan interview, 31,3% pekerja percetakan mengalami sakit kepala dan 37,5% pekerja kelelahan. Pada paparan mendekati 50 ppm akan terjadi gejala kantuk dan sakit kepala. Pada konsentrasi 50-100 ppm akan terjadi iritasi pada hidung, tenggorokan dan saluran pernapasan. Pada konsentrasi sekitar 100 ppm dapat menyebabkan kelelahan dan pusing.

Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi efek risiko kesehatan adalah dengan mengurangi konsentrasi toluena di udara. Dengan demikian, uap toluena yang dihirup oleh para pekerja juga akan mengurangi konsentrasinya sehingga dapat meminimalkan dampak risiko kesehatan akibat paparan toluena. Untuk meminimalkan dampak risiko kesehatan yang disebabkan oleh paparan toluena, manajemen dapat membuat ventilasi yang baik sehingga konsentrasi toluena di lokasi pencetakan dapat dikurangi. Dan hal terakhir yang bisa dilakukan adalah memakai perlengkapan pelindung pribadi standar, manajemen harus memiliki perlengkapan pelindung pribadi standar dan memberikannya gratis kepada para pekerja. Di samping itu, manajemen harus memberi tahu pekerja tentang bahaya toluena dan menyarankan pekerja untuk menggunakan peralatan pelindung pribadi selama bekerja.

Penulis: Jihan Faradisha, Abdul Rohim Tualeka

Informasi detail dari artikel ini dapat diakses pada laman berikut: http://repository.unair.ac.id/93124/1/17%20Analysis%20of%20Correlation%20between%20Toluene%20Exposure%20and%20Health.pdf

(Analysis of Correlation between Toluene Exposure and Health Risk Characterization on Printing Worker of Plastic Bags Industry)

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu