Evaluasi Paparan Benzena pada Anak-Anak di Lingkungan Rumah

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh jbymedia.com

Anak-anak menghabiskan sebagian besar waktu mereka di lingkungan dalam ruangan, terutama di pusat penitipan anak, prasekolah dan sekolah. Mereka lebih mungkin terkena polutan udara dalam ruangan karena mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam ruangan dan polutan dalam ruangan ditemukan dua hingga lima kali lebih tinggi daripada di luar ruangan. Tingkat polusi dalam ruangan dan durasi paparan mungkin berdampak besar pada kesehatan anak-anak selama sisa hidup mereka

Benzene telah diklasifikasikan sebagai Kelompok 1 untuk menyebabkan efek karsinogenik pada manusia dan tidak ada tingkat paparan benzena yang aman dapat direkomendasikan. Telah diukur di lingkungan dalam ruangan selama beberapa dekade dan beberapa penelitian tentang paparan benzene di antara anak-anak telah dilaporkan dan berbagai efek kesehatan yang terkait dengan benzena telah diidentifikasi termasuk kemungkinan leukemia pada anak. Makalah ini bertujuan untuk meninjau 24 makalah yang terkait dengan studi benzena di pusat penitipan anak, prasekolah dan sekolah dasar. Akhirnya, makalah ini menawarkan rekomendasi yang dapat membantu meningkatkan studi kualitas udara dalam ruangan.

Evaluasi ini mengungkapkan bahwa tidak ada peraturan dan standar khusus untuk kualitas udara dalam ruangan yang telah dilaporkan. Perbandingan antar studi dibuat tanpa pertimbangan metode pengambilan sampel. Secara umum, durasi pengambilan sampel ditemukan berbeda di sebagian besar studi. Ini jarang diakui dan merupakan masalah bagi para peneliti global yang ingin membandingkan temuan mereka dengan studi sebelumnya. Makalah ini menunjukkan perlunya pendekatan standar terutama dalam pengumpulan data, metode pengambilan sampel dan cara yang benar tentang cara melaporkan data. Ulasan ini menunjukkan kadar benzena ditemukan lebih tinggi dibandingkan dengan US EPA (RfC: 0,009 ppm), OSHA (1 ppm selama 8 jam/5 ppm selama 15 menit) dan pedoman berbasis kesehatan WHO ( tidak ada level aman). Namun, penggunaan pengambilan sampel pasif dalam 58% studi membatasi penentuan konsentrasi yang relevan dengan paparan jangka pendek dan pedoman untuk efek akut. Sementara itu, 42% studi lain menggunakan pengambilan sampel aktif dalam penilaian mereka. Ini mungkin mengindikasikan dukungan yang lebih baik pada penentuan efek kesehatan akut pada paparan benzena di anak-anak. Metode pengambilan sampel dan durasi pengambilan sampel yang konsisten dengan paparan dan pedoman paparan polutan, kompatibel dengan pola pengambilan sampel dan perilaku penghuni, akan memungkinkan penilaian yang lebih ketat. Selain itu, perbandingan potensi risiko kesehatan juga dapat dibuat.

Makalah ini juga menemukan sebagian besar studi dilakukan di lingkungan sekolah dan hanya 15% dilakukan di prasekolah dan 31% untuk pusat penitipan anak. Konsentrasi benzena tertinggi ditemukan di prasekolah di 143,0 μg/m3. Temuan ini menunjukkan bahwa beberapa prasekolah. Lingkungan mungkin menjadi sumber signifikan paparan benzena. Dengan demikian, penting untuk meningkatkan jumlah studi di prasekolah di masa depan. Selain itu, anak-anak di prasekolah dan pusat penitipan anak mungkin lebih rentan terhadap efek paparan benzena dibandingkan dengan anak-anak di sekolah. Dengan demikian, penentuan paparan polusi udara di lingkungan ini sangat penting bagi anak-anak.

Studi terbaru dilakukan di sekolah-sekolah yang berlokasi di berbagai karakteristik spasial. Berdasarkan studi yang dievaluasi, kadar benzena yang signifikan telah dikaitkan dengan daerah studi di perkotaan dan industri, dibandingkan dengan di daerah pedesaan. Secara keseluruhan, hanya sedikit penelitian yang melaporkan lokasi dari lokasi pengambilan sampel. Oleh karena itu penting untuk mengakui bahwa perbedaan dalam variasi spasial juga dapat mempengaruhi konsentrasi benzena di lingkungan dalam ruangan.

Singkatnya, studi terkait dengan paparan benzena di lingkungan pendidikan telah berkembang dari awal tahun 2000 hingga penelitian terbaru pada tahun 2018. Konsentrasi benzena ditemukan di dalam ruangan lebih tinggi daripada di luar ruangan, terutama pada bangunan yang terletak di daerah perkotaan dan industri, dan selama musim dingin. Dalam beberapa kasus, konsentrasi ini melebihi pedoman paparan. Untuk memungkinkan perbandingan yang lebih valid antara studi dengan pedoman paparan, pendekatan standar untuk pengambilan sampel dan cara yang benar dalam pelaporan data harus diperkenalkan. Akhirnya, perhatian yang lebih besar harus difokuskan pada studi kualitas udara dalam ruangan yang terkait dengan polusi udara yang tidak dilaporkan dan dengan populasi yang rentan.

Penulis: Ernie Syazween Junaidi, Juliana Jalaludin, Abdul Rohim Tualeka

Informasi detail dari artikel ini dapat diakses pada laman berikut: http://repository.unair.ac.id/93119/1/12%20The%20Evaluation%20of%20Exposure%20to%20Benzene%20among%20Children.pdf

(The Evaluation of Exposure to Benzene among Children in Indoor Environments: A Review)

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Replay

Close Menu