Dampak Penggunaan Hidrogen Peroksida dalam Perawatan Gigi pada Rongga Mulut

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh Merdeka.com

Agen bahan kimia banyak ditemukan dalam aktivitas manusia. Itu memiliki peran yang besar terutama pada rongga mulut. Agen kimia sering digunakan oleh orang-orang. Tetapi agen kimia dapat menyebabkan kerusakan pada tubuh manusia seperti rongga mulut. Kerusakan mukosa di rongga mulut dapat menjadi iatrogenik selama prosedur gigi, disalahgunakan atau tidak tepat penerapan obat dan bahan non farmasi oleh pasien. Bahan kimia yang sering digunakan di rongga mulut saat perawatan gigi seperti pemutihan, restorasi untuk restorasi untuk gigi palsu. Praktek kedokteran gigi sangat erat hubungannya penggunaan bahan kimia. Penggunaan bahan kimia yang tidak tepat atau berlebihan dapat menyebabkan kerusakan pada mukosa mulut.

Perawatan dengan hidrogen peroksida memiliki efek merugikan pada jaringan lunak dan keras yang diamati secara klinis. Namun demikian, terkadang ditemukan konsumsi produk hidrogen peroksida di rumah tanpa adanya pengawasan menyebabkan dampak yang merugikan, dan hal ini harus diingat saat menilai keamanan relatif produk yang mengandung hidrogen peroksida untuk penggunaan di rumah dan tanpa pengawasan.

Studi mengungkapkan atas potensi efek samping penggunaan hidrogen peroksida dalam penggunaan yang tidak terkontrol. Beberapa dampak merugikan yang telah dilaporkan dalam penelitian di sel, hewan coba maupun manusia meliputi: luka bakar kimiawi, resorbsi akar yang berhubungan dengan pemutihan pada gigi non-vital; peningkatan sensitivitas gigi terkait dengan pemutihan vital; perubahan di permukaan topografi enamel; pengurangan kekuatan ikatan berbasis resin bahan dan kemungkinan bahwa hidrogen peroksida mungkin bersifat karsinogenik atau kemampuan mencetuskan tumor. Tujuan penulisan ini adalah untuk mendiskusikan dampak penggunaan hidrogen peroksida dalam perawatan gigi pada rongga mulut.

Hidrogen peroksida (H2O2) adalah cairan tak bewarna dengan rasa pahit dan sangat larut dalam air menghasilkan larutan asam. H2O2 adalah agen pengoksidasi dengan berbagai aplikasi industri seperti pemutihan atau penghilang bau tekstil, pulp kayu, rambut, bulu dan makanan, dalam pengolahan air dan limbah, sebagai desinfektan benih dan agen penetral dalam distilasi anggur. Konsentrasi rendah H2O2 telah ditemukan dalam hujan dan air permukaan, pada jaringan manusia dan tumbuhan, pada makanan dan minuman, dan pada bakteri. Hidrogen peroksida adalah spesies oksigen reaktif, bersama dengan superoksida (O2-), hidroksil (HO), peroksil (ROO) dan alkoksil (RO).

Hidrogen peroksida biasanya digunakan untuk mengurangi pembentukan plak dan untuk mengontrol radang gusi. Selain itu bahan ini banyak digunakan sebagai produk perawatan dan pemutihan gigi. Aplikasi H2O2 yang paling umum digunakan adalah obat kumur (1-3%) dan bahan pemutih gigi (3-5%). Bahan ini banyak dibutuhkan karena kebutuhan pasien akan perawatan gigi estetik bergeser dari perawatan tradisional, yang awalnya hanya lubang gigi gan gigi palsu. Peningkatan sejumlah orang mengunjungi klinik gigi dengan harapan gigi lebih putih mulai banyak diminta oleh pasar. Produk pemutih yang dijual bebas juga harus diwaspadai toksisitas bahan pemutih dibandingkan saat perawatan langsung ke dokter gigi.  Hidrogen peroksida dapat menjadi toksik dalam konsentrasi tinggi dan dengan eksposur dalam durasi yang lama, oleh karena itu, perlu dilakukan pengawasan dalam penggunaannya.

Respon sel mamalia terhadap H2O2 sangat bervariasi, tergantung pada faktor-faktor seperti konsentrasi katalase dan perbaikan aktivitas DNA. Dalam sebuah penelitian, H2O2 menginduksi peningkatan yang bergantung pada dosis dari hipoksantin guanin fosforibosil transferase (HPRT) mutasi in vitro pada limfosit T manusia, dan kebanyakan mutasi terjadi dari jenis yang sama seperti yang diamati pada sel T in vivo. Studi lain, menggunakan limfosit manusia, menilai genotoksisitas menunjukkan peristiwa utama diinduksi oleh aplikasi ekstraseluler H2O2 menjadi nekrosis dan bukan pembentukan mikronukleus. Namun, ketika tingkat H2O2 eksogen melebihi kemampuan mekanisme perlindungan seluler, H2O2 menimbulkan bahaya kesehatan. Individu dengan katalase kekurangan aktivitas katalase, sehingga menyebabkan tingkat H2O2 endogen yang tinggi menyebabkan nekrosis dan ulserasi jaringan lunak.

Penggunaan bahan kimia dalam perawatan gigi dapat menyebabkan terjadinya beberapa efek di rongga mulut, terutama penggunaan dalam jangka panjang. Jadi, pasien perlu lebih banyak mendengarkan kepada dokter gigi tentang petunjuk perawatan setelah perawatan bahan tidak dapat menyebabkan iritasi pada mukosa mulut.

Penulis: Nanda Rachmad Putra Gofur drg,.M.Biomed

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di:  https://lupinepublishers.com/pediatric-dentistry-journal/pdf/IPDOAJ.MS.ID.000199.pdf

Nanda Rachmad PG, Aisyah Rachmadani PG,Rizki Nur Rachman PG, Mega Kahdina, Hernalia Martadila P, Soesilaningtyas. Impact in Oral Cavity due to the Use of Hydrogen Peroxyde in Dental Treatment. Inter Ped Dent Open Acc J 4(5)- 2020. IPDOAJ.MS.ID.000199. DOI: 10.32474/IPDOAJ.2020.04.000199.

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu