Ekstrak Propolis dan Kombinasi Cangkok Tulang Sapi dalam Ekspresi VEGF dan FGF2 dan Sel Osteoblas pada Pengawetan Soket Pasca Pencabutan Gigi

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi pencabutan gigi. (Sumber: https://www.gelarsramdhani.com)

Trauma pada pencabutan gigi dapat menyebabkan peradangan sehingga memicu resorpsi tulang. Oleh karena itu, penting untuk melakukan prosedur pengawetan soket untuk mempertahankan tulang alveolar. Pemberian kombinasi ekstrak propolis dan bovine bone graft (BBG) pada soket pencabutan gigi diharapkan dapat mempercepat pembentukan tulang alveolar.

Tujuan penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi ekstrak propolis dan kombinasi BBG terhadap kuantitas Factor Pertumbuhan Fibroblas  (FGF2), Factor pertumbuhan Endotel Pembuluh darah  (VEGF), dan osteoblas dalam preservasi soket pencabutan gigi hari ke-3 dan ke-7.

Metode penelitian ini  ialah dengan  Lima puluh enam (56) Cavia cobaya dibagi menjadi delapan kelompok yang berisi tujuh ekor hewan. Soket pencabutan gigi seri kiri bawah diisi dengan polietilen glikol (PEG) konsentrasi 2% (kelompok I dan II) sebagai kontrol, bahan aktif terdiri dari ekstrak propolis dan PEG (kelompok III dan IV), bahan aktif terdiri BBG dan PEG (kelompok V dan VI), bahan aktif terdiri dari ekstrak propolis, BBG, PEG (kelompok VII dan VIII). Kemudian dilakukan pemeriksaan dengan imunohistokimia untuk melakukan ekspresi VEGF, FGF2, serta pemeriksaan histologi osteoblas. Analisis statistik kemudian dilakukan dengan menggunakan uji ANOVA satu arah dan Tukey HSD.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa, komponen bahan aktif yang terdiri dari ekstrak propolis, BBG dan PEG memiliki hasil yang paling signifikan terkait dengan pembentukan FGF2, VEGF, dan osteoblas.

Pencabutan gigi akan membuat tulang alveolar tetap dalam bentuk soket akibat trauma yang memicu reaksi seluler selama proses penyembuhan luka. Salah satu tahapan dalam proses penyembuhan luka adalah fase inflamasi. Peradangan adalah reaksi pertahanan tubuh akibat trauma. Proses inflamasi ini memicu terjadinya infiltrasi sel inflamasi, salah satunya adalah makrofag. Selanjutnya makrofag akan merangsang aktivasi faktor inti kappa beta (NF-kB). NF-kB merupakan regulator negatif dari proses diferensiasi osteoblas sel mesenkim. Selanjutnya, peningkatan NF-kB merangsang aktivitas sitokin proinflamasi, seperti TNF-α, IL-6, dan IL-1β yang memicu diferensiasi preosteoklas menjadi osteoklas, menghasilkan resorpsi tulang.

Pada hari ke-3 setelah pencabutan gigi akan terjadi degenerasi fibrin, dan pembentukan jaringan granulasi awal yang mengandung pembuluh darah, fibroblas, dan sel inflamasi kronik. Dalam proses inflamasi fibroblast, jaringan menstimulasi OPG untuk menghambat pengikatan RANKL ke RANK dan memicu pertumbuhan FGF2, VEGF berperan dalam proliferasi dan diferensiasi osteoblas. Pada hari ke-7 setelah pencabutan gigi, tulang imatur mulai terbentuk melalui diferensiasi osteoblas dan matriks tulang dengan proporsi osteosit yang tinggi di tepi dinding soket dan meluas ke area sentral soket dengan pola sentripetal, mengarah ke trabekuler. tulang.

BBG merupakan salah satu bahan cangkok berupa xenograft yang digunakan dalam penelitian ini. Xenograft digunakan untuk merangsang proliferasi fibroblas, osteoblas, dan sel endotel. BBG mengandung komponen matriks anorganik osteokonduksi yang berperan sebagai scaffold regenerasi tulang tanpa terlibat dalam pembentukan tulang itu sendiri. Komponen osteokonduksi pada BBG lebih banyak daripada osteoinduksi sehingga pada penelitian ini terjadi peningkatan kuantitas FGF2, VEGF, dan sel osteoblas pada soket ekstraksi yang diberi kombinasi BBG.

Kuantitas FGF2, VEGF, dan osteoblas pada kelompok yang diinduksi dengan ekstrak propolis lebih tinggi dibandingkan pada kelompok yang diinduksi dengan BBG. Hal ini menunjukkan bahwa ekstrak propolis yang diperoleh dari Laboratorium Penelitian dan Konsultasi Balai Penelitian dan Konsultasi Industri Surabaya Lawang Jawa Timur, Indonesia mengandung asam sinamat (2,56%), apigenin (1,05%), flavonoid (1, 28%), saponin (0,82%), quercetin (1,03%), terpenoid (1,15%), yang memiliki beberapa efek menguntungkan sebagai antiradang, antibakteri, antivirus, imunostimulatori, antijamur, antikanker.

Flavonoid yang ada dalam propolis meningkatkan penyembuhan luka dengan meningkatkan pembentukan faktor pertumbuhan fibroblast-2 (FGF-2) dan faktor pertumbuhan endotel vaskular A (VEGFA). FGF-2 merupakan faktor pertumbuhan pleitropik yang dapat merangsang sel fibroblas dan osteoblas progenitor. Ekspresi FGF-2 dalam osteoblas terdeteksi selama perbaikan fraktur. Oleh karena itu, diakui bahwa FGF2 dapat memainkan peran penting dalam penyembuhan patah tulang, pembentukan kembali tulang, dan osteogenesis .

Bukti terkumpul bahwa osteoblas di antara sel-sel tulang memproduksi dan mengeluarkan VEGF sebagai respons terhadap berbagai agen fisiologis. Caffeic acid phenethyl ester (CAPE) merupakan kelompok flavonoid dalam propolis yang memiliki antioksidan yang menghambat reaksi oksidatif yang berlebihan akibat reaksi inflamasi dan proses metabolisme yang diikuti dengan cedera sel. Sebagai anti inflamasi, CAPE bertindak untuk menghambat fosfolipase dalam kaskade asam arakidonat, sehingga tidak melepaskan prostaglandin dan leukotrein.

Kesimpulan.dari penelitian ini menunjukkan bahwa, kombinasi ekstrak propolis dengan BBG dan PEG dalam preservasi soket meningkatkan ekspresi FGF2 dan VEGF serta jumlah osteoblas. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan material ini sebagai bahan preservasi  soket menyebabkan dimensi tulang alveolar dapat dipertahankan untuk mendukung keberhasilan perawatan  pembuatan prostetik gigi.

Penulis : Utari Kresnoadi

Artikel lengkapnya dapat diakses melalui link berikut ini:

https://www.researchgate.net/publication/341241490_The_effect_of_propolis_extract_and_bovine_bone_graft_combination_on_the_number_of_osteoclast_and_osteoblast_as_an_effort_to_preserve_post-extraction_socket_on_Cavia_cobaya

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu