Inovasi Peningkatan Kebuntingan pada Sapi Bali

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh dunia sapi

Sapi Bali adalah sapi asli atau plasma Nutfah Indonesia yang memiliki keturunan penting langsung dari Banteng. Namun demikian tingkat kesuburan dan kebuntingan dari sapi Bali sangatlah rendah. Diperlukan inovasi dalam upaya peningkatan fertilitas yang disertai peningkatan angka kebuntingan. Pada penelitian ini, inovasi tersebut dilakukan melalui penggunaan kombinasi equine chorionic gonadotrophine (eCG) dan prostaglandin F2α (PGF2α). eCG mempunyai fungsi like Follicle stimulating hormone (FSH), yaitu berfungsi terhadap pertumbuhan folikel di dalam ovarium. Adapun kombinasi eCG dan PGF2α berguna untuk keberhasilan angka kebuntingan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk meningkatkan tingkat kebuntingan pada sapi Bali melalui penggunaan kombinasi eCG dari kuda betina lokal bunting dengan PGF2α.

Isolasi eCG diperoleh dari kuda betina lokal yang bunting, yaitu pada usia kebuntingan 50-90 hari. Metoda isolasi eCG adalah dengan penambahan arang charcoal (30 mg / 100 mL) dengan kromatografi kolom Sephadex G100 dan kemudian dilanjutkan dengan metode elusi dengan 0,05M NH4 HCO3. eCG yang di dapat dievaluasi untuk profil protein (berat molekul) dan absorpsi kepadatan optik dengan SDS-PAGE (Sodium Sulphate Deodecyl polyaclilamid gel elektroforesis) 12% dan sandwich ELISA (dengan antibodi monoclonal eCG dan dikonjugasikan dengan peroksidase equine, Biosci- ence, San Diego, AS) . 

Teknik pemurnian eCG serum meliputi presipitasi fraksinasi pH dengan asam metafosfat dan etanol absolut dan dialisis dengan kromatografi. Setelah isolasi dan pemurnian dengan kromatografi Sephadex G100, identifikasi profil protein dari serum kuda betina hamil lokal, dengan pita protein berat molekul, yang muncul pada SDS-PAGE 12% adalah 63, 43 dan 28 kDa.

Metode penelitian ini menggunakan 45 ekor sapi Bali diinjeksi dengan 25 mg PGF2α dua kali 11 hari terpisah dan dibagi menjadi 3 kelompok: tanpa eCG (Kontrol); eCG 400 IU paten dari Folligon (Intervet-Holland) (T1) dan eCG dari  serum kuda hamil lokal (T2). Setelah  muncul tanda birahi, inseminasi buatan dilakukan dan 60 hari kemudian kebuntingan dievaluasi menggunakan ultrasound dua dimensi. Hasilnya ditunjukkan perbedaan tidak signifikan (p> 0,05). Ekstrak eCG yang diperoleh dari serum kuda betina  bunting  lokal diberikan kepada sapi Bali pada dosis yang sama diberikan kepada sapi Bos indicus untuk meningkatkan tingkat kebuntingan. eCG termasuk dalam kelompok protein aspartat dengan kadar asam amino lebih dari 50% identik dengan pepsin, cathepsin D dan cathepsin E. Konsentrasi eCG dari  serum kuda  bunting yang dianalisis oleh ELISA memiliki Optical Dencity (OD) dalam kisaran tersebut. 0,957 – 1,069 dalam sampel pada 400 IU / ml. Berdasarkan analisis statistik  tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik pada tingkat estrus sapi Bali baik antara injeksi  eCG folligon (paten, Intervet-Holland) dengan eCG hasil isolasi serum kuda bunting hasil penelitian yang dikombinasi dengan PGF2α. 

Sinkronisasi birahi pada sapi bali melalui 400 IU eCG direkomendasikan untuk memacu timbulnya birahi atau estrus. Variasi dalam timbulnya estrus kemungkinan besar merupakan refleksi dari perbedaan fase pertumbuhan folikel ovarium sehingga selama luteolisis setelah injeksi PGF2α menghasilkan ovulasi pada waktu yang berbeda. Proses sinkronisasi birahi menggunakan preparat prostaglandin (PGF2α) menyebabkan regresi CL karena luteolisis. Reproduksi sapi yang normal adalah salah satu faktor utama yang mempengaruhi efisiensi produktivitas sapi bali betina, yang ditentukan oleh tingkat kesuburan, kebuntingan dan melahirkan. Hasil pemeriksaan kebuntingan dengan metode ultrasonografi pada hari ke 60 pasca inseminasi telah disajikan. Tingkat kebuntingan yang lebih tinggi pada kelompok T1 dan T2 disebabkan oleh peningkatan kadar progesteron. Tingkat progesterone yang rendah dikaitkan dengan kematian embrionik awal. 5-10% ternak dalam estrus tidak dapat berovulasi, menghasilkan tingkat kebuntinganyang lebih rendah pada estrus pertama. Tingkat kebuntinganyang lebih rendah kemungkinan karena pembuahan abnormal. Tidak setiap ovulasi selalu diikuti oleh fertilisasi dan tidak semua fertilisasi menghasilkan individu normal. Pemeriksaan kebuntingan dengan USG pada hari ke 60 pasca inseminasi menunjukkan bahwa kelompok kontrol (C) memiliki tingkat kebuntingan53,33%; grup (T1) = 86,66%; group (T2) = 86,66%. 

Penulis: Prof. Dr. Herry Agoes Hermadi dan Dr. Erma Safitri, M.Si., Drh. 

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di: 
https://ivj.org.in/users/members/viewarticles.aspx?ArticleView=1&Y=2019&I=797
Hermadi, H.A., Adikara, R.T.S., Warsito, S.H. and Safitri, E. (2019) Improvement of Pregnancy Rate in Bali Cows with the Combination of Equine Chorionic Gonadotropine (eCG) from Local Pregnant Mare with PGF2α. Indian Vet. J. 96 (11): 52 – 55

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Replay

Close Menu