Epigallocatechin Gallate Teh Hijau Jatim Tingkatkan Ekspresi Vascular Endothelial Growth Factor and Fibroblast Growth selama Pergerakan Gigi Ortodonti

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi teh hijau. (Sumber: Detik Health)

Remodeling jaringan periodontal adalah kunci utama yang harus dipertimbangkan selama Pergerakan Gigi Ortodonti (PGO) untuk mencapai hasil perawatan ortodonti yang optimal. Remodeling tulang adalah proses resorpsi tulang yang terjadi di daerah kompresi dan pembentukan tulang di daerah tarik. PGO dapat dikontrol secara optimal oleh kekuatan gaya dan respon biologis jaringan periodontal. Kekuatan yang diterapkan dalam PGO dapat menyebabkan perubahan lingkungan makro dan mikro di sekitar Periodontal Ligament (PDL) karena perubahan aliran darah. Dengan demikian, kondisi itu dapat merangsang sekresi sitokin, kemokin, faktor pertumbuhan, prostaglandin yang merupakan faktor penting untuk remodeling tulang. Renovasi tulang adalah proses penting untuk mempertahankan homeostasis tulang.

Faktor pertumbuhan seperti Vascular Endothelial Growth Factor (VEGF) atau Fibroblast Growth Factor (FGF-2) memainkan peran penting selama remodeling tulang. VEGF adalah mediator utama angiogenesis dan melayani berbagai fungsi biologis, seperti merangsang permeabilitas pembuluh darah dan meningkatkan kemotaksis monosit. VEGF juga terlibat dalam remodeling jaringan tulang dan periodontal. Studi sebelumnya menyebutkan bahwa FGF-2 penting untuk angiogenesis dengan meningkatkan migrasi dalam berbagai jenis sel endotel. Lebih lanjut, FGF-2 merangsang proliferasi sel endotel dan remodeling pembuluh darah karena cedera. Kurangnya FGF-2 dapat menyebabkan cacat pada integritas sel endotel.

Senyawa antioksidan aktif dan efektif yang dimiliki teh hijau (C. sinensis) seperti Epigallocatechin gallate (EGCG) bermanfaat bagi kesehatan di bidang kedokteran. EGCG adalah senyawa aktif yang sangat berguna dan menjanjikan untuk remodeling tulang selama OTM. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyelidiki pemberian EGCG-CS terhadap ekspresi VEGF dan FGF-2 selama PGO pada tikus Wistar.

Ekspresi positif VEGF dijumpai di fibroblast pada area tarik dan kompresi. Kelompok T2 di daerah kompresi dan tarik memiliki jumlah ekspresi VEGF terbesar. Sementara itu, ekspresi angka terendah VEGF ditemukan di K- baik kompresi dan area tarik. Ada perbedaan ekspresi VEGF yang signifikan pada kompresi dan area tarik antara kelompok kecuali T1 dan T2. FGF-2 ekspresi positif di kedua bidang tarik dan kompresi. Kelompok-K di daerah kompresi dan tarik memiliki jumlah terbesar ekspresi FGF-2. Sementara itu, ekspresi angka terendah FGF-2 ditemukan di K + baik kompresi dan area tarik. Ada perbedaan yang signifikan dari ekspresi FGF-2 di kedua kompresi dan daerah tarik antara kelompok kecuali T1 dan T2.

Senyawa bioaktif teh hijau adalah EGCG yang sangat berguna untuk mempercepat remodeling tulang. EGCG diselidiki untuk manfaatnya sebagai minuman untuk konsumsi sehari-hari. EGCG terkenal dengan manfaatnya dalam regenerasi tulang. EGCG adalah strategi terapi yang menjanjikan untuk regenerasi tulang dan meningkatkan kualitas tulang pada obesitas dan osteoporosis. EGCG dapat meningkatkan pembentukan tulang melalui osteoblastogenesis yang distimulasi oleh VEGF.

Vaskularisasi tulang diatur oleh VEGF yang merupakan faktor angiogenik. Selama remodeling tulang alveolar, angiogenesis mengambil peran penting. Ekspresi VEGF diamati selama diferensiasi osteoblas. Menariknya, VEGF juga dikenal sebagai sitokin utama yang direstorasi oleh matriks tulang selama remodeling tulang. Peningkatan ekspresi VEGF dapat membantu menjaga suplai nutrisi dan oksigen melalui pembuluh darah.

Neovaskularisasi adalah langkah penting dari remodeling tulang. Neovaskularisasi membawa nutrisi dan oksigen untuk menstimulasi remodeling kalus tulang metabolik dan migrasi sel-sel induk hematopoetik. Teh hijau (C. sinensis) mengandung flavonoid yang melimpah, salah satunya adalah catechin. Penelitian sebelumnya menyebutkan bahwa resorpsi tulang dapat dihambat oleh pemberian katekin. Osteoblas sebagai sel tulang memiliki peran penting dalam remodeling tulang. Sekresi ALP oleh osteoblas dapat distimulasi dengan pemberian katekin yang dapat menyebabkan pengendapan kalsium dan penurunan resorpsi tulang terkait sitokin inflamasi.

Faktor pertumbuhan yang terkait dengan angiogenesis seperti VEGF atau FGF-2 dikenal sebagai regulator angiogenesis. FGF-2 telah dilaporkan terlibat dalam angiogenesis. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa respons migrasi sel endotel yang disebabkan oleh stimulasi FGF-2. Kurangnya FGF-2 menunjukkan perubahan dalam berbagai fenotipe, kematian embrionik dini, cacat pembuluh darah minor.

Berdasarkan hasil tersebut, dapat menyimpulkan bahwa pemberian EGCG ekstrak teh hijau dapat meningkatkan ekspresi VEGF dan FGF-2 pada tulang alveolar selama PGO dibandingkan dengan kelompok tanpa pemberian EGCG ekstrak teh hijau pada tikus Wistar.

Penulis: Ida Bagus Narmada

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di:

http://www.jkimsu.com/jkimsu-vol9no1/JKIMSU,%20Vol.%209,%20No.%201,%20January-March%202020%20Page%2058-65.pdf

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu