Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak Perempuan di Harare, Zimbabwe

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh merdeka com

Kata kekerasan terkait dengan kata Latin “violare” yang berarti melanggar, dan itu adalah latihan kekuatan fisik yang tidak sah (Lewis dan Short, 1994). Kekerasan terhadap perempuan adalah fenomena negatif di seluruh dunia yang berasal dari zaman dahulu kala. Zimbabwe ada lingkungan yang bermusuhan bagi perempuan dan anak perempuan.Kertas ini berusaha untuk memeriksa fenomena kekerasan domestik dan politik terhadap perempuan dan anak perempuan di Harare, Zimbabwe.

Studi ini menggunakan pendekatan kualitatif untuk mengungkap sifat eksistensial gender dan kekerasan di Zimbabwe. Data primer dikumpulkan melalui wawancara telepon semi terstruktur mendalam dan diskusi kelompok terfokus (FGD) dari informan yang dipilih menggunakan teknik bola salju. Penelitian ini memiliki 10 informan pada diskusi kelompok terfokus online antara usia 22-47 dan 15 informan untuk wawancara online mendalam. Informan adalah perempuan dan anak perempuan di Harare, yang menjadi korban kekerasan politik dan rumah tangga.

Hasil penelitian dari wawancara dan diskusi kelompok terfokus (FGD) telah menunjukkan bahwa perempuan adalah korban paling banyak dari motivasi politik dan kekerasan dalam rumah tangga. Fenomena kekerasan terhadap perempuan di Zimbabwe memiliki banyak dampak pada perempuan dan anak perempuan. Sejumlah perempuan telah mengidentifikasi lingkungan politik saat itu dan budaya patriarki sebagai satu-satunya faktor dalam kebrutalan perempuan di Zimbabwe. Di Zimbabwe, pemerkosaan telah digunakan untuk mengoreksi dan mendisiplinkan perempuan yang mengambil bagian dalam ranah politik terutama di pihak partai oposisi. Oleh karena itu menjamurnya kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan oleh pasukan keamanan di Zimbabwe khususnya Harare menggambarkan terus berlanjutnya pelanggaran hak asasi manusia.

Dari diskusi kelompok terarah, dicatat bahwa terlepas dari upaya pengarusutamaan gender di Zimbabwe, hak-hak perempuan masih terpinggirkan karena semua departemen dan lembaga didominasi oleh partai politik yang berkuasa yang tampaknya telah menjamur semua bidang di Zimbabwe. Kekerasan bermotivasi politik terhadap perempuan di Harare Zimbabwe lazim. Ini dipandang sebagai alat yang digunakan untuk membungkam dan mengintimidasi suara-suara yang berbeda dan menekan wanita untuk berpartisipasi melawan pemerintah. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa terlepas dari upaya pengarusutamaan gender di Zimbabwe, hak-hak perempuan masih terpinggirkan karena semua departemen dan lembaga didominasi oleh partai politik yang berkuasa yang tampaknya telah menjamur semua bidang di Zimbabwe. Kekerasan bermotivasi politik terhadap perempuan di Harare Zimbabwe lazim. Ini dipandang sebagai alat yang digunakan untuk membungkam dan mengintimidasi suara-suara yang berbeda dan menekan wanita untuk berpartisipasi melawan pemerintah.

Dari anaisis data, dapat dicatat bahwa perempuan dan anak perempuan telah menjadi mangsa aparat negara yang represif seperti tentara dan polisi di Zimbabwe. Kekerasan di Zimbabwe telah dipicu oleh melemahnya negara dan supremasi hukum. Peradilan yang seharusnya melindungi kepentingan warga negara dan memberantas ketidakadilan adalah yang melakukan tindakan mengerikan terhadap perempuan dan anak perempuan ini. Negara telah terlibat dalam berbagai kampanye kekerasan, intimidasi, pemerkosaan, penyerangan dan bahkan pembunuhan terhadap perempuan dan anak perempuan (Bird and Prowse 2008, Moyo 2013, Manyonganise 2017) namun kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan tetap menjadi masalah serius. Tentara dan polisi yang seharusnya menegakkan perdamaian dan hukum adalah pihak yang didapati ingin melanggengkan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan. Selama beberapa dekade terakhir, pemerintah Zimbabwe telah dikenal karena melanggar hak asasi manusia khususnya hak perempuan dan anak perempuan.

Sebagai kesimpulan, orang dapat mencatat bahwa kekerasan berbasis gender dan kekerasan bermotivasi politik telah hadir di masyarakat kita sejak zaman dahulu. Dengan demikian, ini memiliki banyak dampak negatif pada perempuan dan anak perempuan terutama di Harare dan Zimbabwe pada umumnya. Artikel ini berpendapat bahwa aparat negara pasukan pertahanan Zimbabwe (ZDF) dan polisi Republik Zimbabwe (ZRP) dan semua lembaga pemerintah terus-menerus melakukan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan. Meskipun semua perempuan di Harare, Zimbabwe tidak dilanggar secara politis, makalah ini berpendapat bahwa setelah beberapa dekade perilaku semacam ini dimaafkan dan dipromosikan, budaya politik telah mengeras dengan penerimaan kekerasan terhadap perempuan dan gadis yang telah tertanam dan meluas.

Diperlukan kepemimpinan transformasional yang akan menggabungkan partisipasi, transparan, menantang kekuatan yang ada, horizontal, inklusif, komprehensif dan konsultatif dalam kebutuhan eksistensial laki-laki, laki-laki, perempuan dan anak perempuan. Ini akan membantu dalam menghormati hak asasi manusia, kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan.

Penulis: Maybe Zengenene  dan Emy Susanti

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di :

Violence against Women and Girls in Harare, Zimbabwe Journal of International Women’s Studies Volume 20, Issue 9. Gender Relations, Equality and Inclusion in Indonesia: Contradictions, Complexity, and Diversity

http://vc.bridgew.edu/jiws/vol20/iss9


		

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu