Nanopartikel Kitosan dan Curcumin untuk Percepatan Penyembuhan Luka Pasca Cabut Gigi pada Penderita Kencing Manis

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi pencabutan gigi. (Sumber: suara.com)

Diabetes Mellitus (DM) adalah salah satu penyakit sindroma metabolik kronis yang ditandai dengan tingginya kadar glukosa darah (hiperglikemia). DM dapat terjadi karena berbagai faktor seperti kerusakan pankreas (diabetes tipe I) dan resistensi insulin (diabetes tipe II) 1. DM adalah penyakit epidemi atau pandemi global.

Menurut data dari International Diabetes Federation (IDF) pada tahun 2013, DM adalah penyakit yang diderita sekitar 382 juta orang di dunia dengan peningkatan jumlah pasien mencapai 451 juta tahun 2017. Berdasarkan data dari WHO, pada 2030 orang dengan DM akan meningkat sekitar 10% orang dewasa di dunia. Di Indonesia, pasien DM mencapai 12 juta orang dalam rentang usia di atas 15 tahun.

Penderita DM mengalami angiogenesis dan disfungsi neovaskularisasi yang disebabkan oleh hiperglikemia. Disfungsi angiogenesis dan neovaskularisasi adalah suatu kondisi dalam plasma darah yang memiliki banyak glukosa tetapi tidak dapat masuk ke dalam sel, oleh karena itu sel mengalami defisit energi untuk melakukan proses penyembuhan luka. Disfungsi angiogenesis dan neovaskularisasi juga akan menyebabkan hipoksia (kekurangan oksigen) kemudian membentuk produk ROS dan Advanced Glycation End (AGEs) yang mempengaruhi penyembuhan luka.

Oleh karena itu, AGE memerlukan metabolisme untuk berlangsung dengan cepat dan terus menerus, sehingga dapat menutupi kekurangan energi dalam sel. Dalam skema tersebut, dapat menjawab alasan pasien DM mengalami banyak masalah. Jika proses vaskularisasi dan angiogenesis terganggu, jaringan kekurangan asupan energi karena sumber makanan tidak diperoleh dengan sempurna oleh sel.

Kondisi kesehatan mulut pada pasien DM biasanya buruk karena komplikasi sistemik yang disebabkan oleh tingginya kadar glukosa dalam darah dan ketidakmampuan tubuh untuk mengontrol glukosa dalam darah. Prosedur pencabutan gigi pada pasien DM perlu dipertimbangkan karena proses penyembuhan luka pasca ekstraksi berbeda dibandingkan dengan pasien normal. Pencabutan gigi akan menyebabkan cedera pada soket gigi dan penyembuhan luka akan terjadi. Tahap penyembuhan luka terdiri dari hemostasis, peradangan, proliferasi, dan remodeling.

Penyebab utama gangguan penyembuhan luka pasca ekstraksi untuk pasien DM adalah meningkatnya kadar Reactive Oxygen Species (ROS). Peran ROS dalam penyembuhan luka adalah untuk mengontrol pertumbuhan bakteri, sehingga tidak dapat menyebabkan infeksi. Meningkatnya level ROS dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan stres oksidatif meningkat, akibatnya penundaan penyembuhan luka.

Penyembuhan luka yang tertunda karena stres oksidatif akan meningkatkan infiltrasi neutrofil, ROS dan mediator inflamasi terutama Tumor Necrosis Factor-α (TNF-α) dan Interleukin-1 (IL-1). ROS juga dapat menyebabkan peroksidasi lipid, kerusakan DNA, dan inaktivasi enzim. Selanjutnya, itu akan meningkatkan jumlah Phosphorylate Phosphatidylinositol 3 Kinase (PI3K) yang mengaktifkan Nuclear Factor Kappa Beta (NF-kB). Aktivasi NF-kB dapat bermigrasi ke nukleus dan mengaktifkan transkripsi gen yang berperan dalam peradangan, akibatnya, hal itu akan menyebabkan peradangan yang berkepanjangan dan kerusakan jaringan.

Obat untuk pasien DM yang bertujuan untuk mempercepat penyembuhan luka telah ada di pasaran, tetapi efek sampingnya harus dipertimbangkan. Dibandingkan dengan pengobatan sebelumnya, curcumin memuat nanopartikel kitosan dalam luka pasca ekstraksi pasien dengan DM tipe-II memiliki keuntungan untuk menurunkan kadar ROS. Selain itu, kitosan sebagai pembawa obat memiliki keuntungan untuk meningkatkan efek curcumin. Baik curcumin dan chitosan adalah bahan alami yang mudah ditemukan dan tidak menimbulkan efek samping.

Partikel nano yang dimuat Chitosan Curcumin

Administrasi nanopartikel kitosan yang dimuat curcumin secara topikal dipilih untuk meningkatkan efektivitas curcumin untuk bekerja secara langsung di lokasi gigi yang diekstraksi. Curcumin memiliki kelarutan dan stabilitas air yang buruk; dengan demikian, perlu dimasukkan ke dalam nanopartikel dan dimasukkan ke dalam scaffold. Sintesis nanopartikel kitosan yang dimuat curcumin dilakukan dengan melarutkan 8 mg curcumin dengan etanol absolut 10 mL untuk menghasilkan 800μg / mL, kemudian ditambahkan dengan asam asetat 2%.

Selanjutnya, untuk mendapatkan pH 5 yang tepat, kitosan diberikan 2 M NaOH. Setelah itu, curcumin dijatuhkan bersama dengan sodium tripolyphosphate (TPP) dalam larutan kitosan dan kemudian diaduk sebanyak 1000rpm selama 45 menit untuk menghasilkan suspensi nanopartikel kitosan. Suspensi nanopartikel kitosan dimasukkan ke dalam kisi silikon dan akhirnya dikeringkan pada suhu ruang.

Nanopartikel kitosan yang mengandung curcumin memiliki potensi untuk mempercepat penyembuhan luka pasca ekstraksi pada pasien DM.

Penulis: Alexander Patera Nugraha

Informasi detail dari riset ini dapat dilihat pada tulisan kami di

http://rjptonline.org/HTMLPaper.aspx?Journal=Research%20Journal%20of%20Pharmacy%20and%20Technology;PID=2020-13-2-95 

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu