Pemberian Ekstrak Gel Binahong dalam Tingkatkan Ekspresi BMP-2 Pasca Ekstraksi Gigi

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
ILUSTRASI daun Binahong. (Foto: Istimewa)
ILUSTRASI daun Binahong. (Foto: Istimewa)

Penyembuhan luka merupakan hal penting untuk pemeliharaan struktur normal dan fungsi organ pada tiap individu. Sel yang memiliki peran penting pada perbaikan jaringan lunak maupun keras adalah fibroblas dan osteoblas. Penyembuhan pada pencabutan gigi sangat diperlukan oleh dokter gigi karena proses pemulihan luka yang terlambat setelah pencabutan gigi akan memiliki komplikasi pada jaringan lunak dan keras pada area pasca pencabutan gigi. Penggunaan obat pasca pencabutan gigi dapat mengurangi kemungkinan komplikasi dan diharapkan dapat mengoptimalkan proses awal penyembuhan melalui pembekuan darah, sehingga proses pemulihan luka juga akan segera terjadi.

Dalam penelitian ini, digunakan bahan alami untuk membantu dan mempercepat proses pemulihan luka. Penggunaan tanaman Anredera cordifolia (Ten.) Steenis atau yang biasa dikenal dengan binahong sering dipakai untuk pemulihan luka pada jaringan lunak. Selain digunakan untuk proses pemulihan luka, tanaman ini juga memiliki banyak kegunaan seperti memperlancar sirkulasi darah, diuretik, antipiretik, hemostatik, anti bakteri, dan anti inflamasi. Dalam pencabutan gigi, proses yang terjadi pada jaringan yang rusak adalah penyembuhan luka yang dapat dibagi menjadi beberapa fase, yaitu hemostasis, peradangan, proliferasi dan remodelling jaringan. Pada luka yang disebabkan oleh pencabutan gigi, akan ada proses perbaikan yang mencakup jaringan lunak dan jaringan keras rongga mulut. Jaringan lunak terdiri atas gingiva, ligamen periodontal, dan jaringan keras adalah tulang alveolar.

Osteoblas merupakan indikator dalam perbaikan tulang alveolaris. Sel ini memiliki fungsi untuk mensintesis dan mengeluarkan matriks organik tulang, mengatur perubahan elektrolit dalam cairan ekstraseluler dalam proses mineralisasi. Pematangan osteoblas membutuhkan faktor pertumbuhan fibroblast (FGF), protein morfogenik tulang (BMP), faktor pengikat inti-1 (CBF-1) dan elemen cis bertindak spesifik osteoblas (OSE-2). Osteoblas memiliki reseptor estrogen, sitokin, hormon paratiroid (PTH), insulin derivated growth factor (IGF), dan Vitamin D3.

Dalam bidang kedokteran gigi, seorang dokter gigi sering berhubungan dengan luka yang melibatkan jaringan lunak dan keras. Pemulihan luka bukanlah proses linier sederhana itu adalah proses yang kompleks namun sistematis yang melibatkan sejumlah sel darah, sitokin, jaringan ikat, dan aktivitas faktor pertumbuhan. BMP-2 dan Osteoblast adalah beberapa faktor yang berperan penting dalam fase proliferasi dalam proses pemulihan luka. Fungsi utama BMP-2 adalah untuk mempercepat produksi tulang alveolar yang dihasilkan oleh osteoblas.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Konsentrasi Optimal Anredera cordifolia (Ten.) Steenis Gel Dalam Meningkatkan Ekspresi BMP-2 dan Jumlah Osteoblas Pasca Pencabutan Gigi pada Tikus Wistar.

Soket pasca ekstraksi gigi membuat gumpalan produk darah di daerah tersebut dan respons peradangan. Sel-sel epitel akan kehilangan interseluler desmosomal mereka dan bermigrasi untuk membentuk lapisan permukaan epitel baru di bawah gumpalan. Ini sangat penting dalam perbaikan jaringan ikat dan harus dipertahankan pada hari pertama perbaikan karena berfungsi sebagai panduan untuk membentuk permukaan baru.

Protein BMP-2 berperan dalam pembentukan jaringan tulang secara langsung melalui diferensiasi sel mesenkim menjadi osteoblas. Osifikasi intramembranous adalah proses pembentukan jaringan tulang langsung dari sel-sel progenitor tanpa didahului oleh tahap-tahap pembentukan jaringan tulang rawan. Mandibula dan maksila adalah tulang yang terbentuk melalui osifikasi intramembran. Pembentukan dimulai dengan adanya sel mesenchymal di area perbaikan tulang alveolar. Area tulang yang akan diperbaiki mengalami vaskularisasi dan sel mesenchymal berdiferensiasi menjadi sel-sel progenitor. Sel osteoprogenitor sitoplasma mengalami perubahan dari eosinofilik menjadi basofilik, perubahan juga terjadi pada badan golgi yang menjadi lebih jelas, perubahan ini terjadi pada proses diferensiasi menjadi osteoblas yang mensekresi jaringan kolagen, sialoprotein tulang, osteocalcin, dan komponen matriks tulang. Osteoblas dan matriks tulang akan meningkat jumlahnya dan berikatan dengan sitoplasma, kemudian matriks tulang mengalami kalsifikasi dan hubungan antara tonjolan sitoplasma sel pembentuk tulang akan menjadi osteosit.

Hasil penelitian menggunakan dosis obat 10 persen menunjukkan peningkatan ekspresi BMP-2 pada hari ke-3 karena respons area luka setelah pencabutan gigi mengalami peningkatan yang lebih cepat dalam pembentukan tulang baru melalui mekanisme seluler pembentukan BMP-2. Ekspresi BMP-2 pada hari ke-3 didominasi oleh sel mesenkimal di sekitar tulang alveolar setelah pencabutan gigi. BMP-2 adalah faktor utama dalam diferensiasi osteoblas selama proses fisiologis dan osteogenesis reparatif, dan peningkatan ekspresi pada kelompok perlakuan menunjukkan pembentukan jaringan tulang alveolar yang lebih cepat pada mandibula setelah ekstraksi gigi. Ekspresi BMP-2 pada soket alveolar tujuh hari setelah ekstraksi menunjukkan respons area luka setelah ekstraksi gigi mengalami peningkatan yang lebih cepat dalam pembentukan tulang baru melalui mekanisme seluler pembentukan protein BMP-2 hingga hari ke-7. Ekspresi BMP-2 pada hari ke-7 didominasi oleh osteoblas.

Jumlah osteoblas meningkat dalam soket alveolar pada hari ke-7 setelah 10 persen ekstraksi karena kelompok perlakuan mengalami perbaikan tulang alveolar setelah ekstraksi gigi, melalui peran BMP-2 yang menyebabkan proliferasi sel mesenchymal untuk berdiferensiasi menjadi sel osteoblas aktif. Hal ini didukung oleh penelitian sebelumnya yang menemukan peran BMP-2 mampu menyebabkan diferensiasi sel mesenchymal menjadi osteoblas dan menyebabkan pembentukan tulang baru lebih cepat. BMP-2 dapat memfosforilasi transduser intraseluler, Smad 1 dan 5, yang menyebabkan diferensiasi sel osteoblast. BMP-2 berperan dalam osteogenesis melalui diferensiasi sel mesenkimal menjadi osteoblas.

Penggunaan 10 persen Anredera cordifolia (Ten.) Steenis gel dapat mempercepat ekspresi BMP-2 dan jumlah sel Osteblasts pada pencabutan gigi tikus Wistar. (*)

Penulis: Christian Khoswanto

Informasi lebih lanjut artikel di atas dapat dilihat di link berikut

http://www.jidmr.com/journal/wp-content/uploads/2019/10/20-D18_741_Christian_Khoswanto.pdf

Optimum Concentration Anredera cordifolia(Ten.) Steenis Gel in Increasing the Expression BMP-2 and the number of Osteoblasts Post Tooth Extraction in Wistar Rats

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu