Menilik Kehidupan Priawan Indonesia

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi oleh Bangka Pos

Manusia tidak dapat berkembang sesuai dengan martabat manusianya tanpa hidup dalam lingkungan sosial. Setiap individu memiliki sifat rasional yang bertanggung jawab atas perilaku intelektual dan sosial. Ada elemen-elemen yang ada di masyarakat seperti norma, institusi sosial, serta realisasi setiap individu. Terkadang tidak semua elemen ini berjalan sesuai keinginan masyarakat.

Dalam masyarakat, juga di Indonesia, ada kaum gay, lesbian, biseksual, dan transgender; meskipun jumlah yang muncul tidak sebesar kenyataan, karena banyak dari mereka takut untuk mengakui orientasi seksual dan jenis kelamin mereka. Transgender berpikir bahwa mereka adalah jiwa yang terperangkap dalam tubuh lawan jenis. Penelitian kami dilakukan pada Transgender laki-laki — yang dikenal sebagai “priawan” di Indonesia. Mereka adalah individu-individu yang berpikir bahwa mereka adalah pria yang terperangkap dalam tubuh wanita.

Di Indonesia belum ada yang meneliti pengalaman individu perempuan yang telah memilih menjadi laki-laki. Kebanyakan studi teoretis dan empiris tentang transgender adalah terfokus pada waria, yaitu pria yang memilih menjadi wanita. Transgender di Indonesia sangat beragam, dan ada fenomena yang kompleks. Salah satunya adalah transgender pria. Ada banyak kasus transgender laki-laki di Indonesia, tetapi hanya ada sedikit studi tentang mereka. Perilaku mereka berbeda dengan cisgender perempuan. Mereka tidak ingin disapa sebagai perempuan

Terlepas dari redefinisi priawan sebagai perkembangan ilmiah kontemporer, keberadaan mereka tidak muncul begitu saja. Mengacu pada sejarah etnografi dan sastra di negara ini, keberadaan mereka cukup dikenal oleh masyarakat umum. Menyebar dari Sulawesi ke Sumatra, mereka dikenal dengan istilah lokal seperti “calalai” di komunitas Bugis; Karakter Srikandi dalam tradisi wayang Jawa; Sentul-Kantil; “Tomboy” dan “pacar” di Sumatra Barat (1980-an); “Tomboy” dan “istri” di Kalimantan Barat

Berdasarkan uraian yang dibahas di atas, kami ingin mengetahui kehidupan individu-individu perempuan secara biologis yang mengklaim identitas mereka sebagai transgender laki-laki Indonesia atau “priawan”. Bagaimana mereka melihat diri mereka sebagai “priawan” atau transgender laki-laki?

Berdasarkan wawancara penulis, enam subjek penelitian kami tergabung dengan beberapa organisasi terkait dengan seksualitas mereka yang terkait dengan advokasi LGBT di Indonesia. Para subyek penelitian berusia 20 hingga 41 tahun, mengidentifikasi diri mereka sebagai etnis Jawa, Tionghoa, campuran, atau “lainnya”, Subjek penelitian memiliki tingkat pendidikan yang baik. Sebagian besar dari mereka berpendidikan perguruan tinggi, beberapa dari mereka lulus dari beberapa program pascasarjana. Transgender tentu menyiratkan berbagai pengalaman dan pemahaman tentang identitas, dan cerita-cerita ini mengkomunikasikan keragaman dan kompleksitas yang ada antara identitas transgender. Selain itu, mereka menantang stereotip bahwa perubahan transgender dari perempuan menjadi laki-laki adalah homogen, androgini, dan terobsesi dengan memiliki penis.

Penulis menemukan bahwa subjek penelitian kami memiliki makna sendiri mengenai transgender, meskipun dalam keluarga, komunitas, dan agama mereka, mereka percaya bahwa transgender dianggap salah, aneh, dan melanggar aturan agama. Subjek penelitian tetap menjadi transgender karena hati nurani mereka percaya bahwa mereka transgender. Tiga dari subjek penelitian tidak peduli dengan apa yang orang lain katakan atau pikirkan tentang mereka. Bagi mereka, hal yang paling penting adalah dukungan dan berkah keluarga mereka, dan mereka dapat menjalani hidup mereka dengan bahagia. Ini berbeda dengan tiga lainnya yang masih belum menunjukkan identitas mereka yang sebenarnya. Mereka belum bisa menikmati hidup mereka sebagai transgender.

Meskipun beberapa dari mereka merasa nyaman untuk “coming out” atau mengaku ke keluarga mereka, tetapi sebagian besar mempertimbangkan bagaimana masyarakat akan menghakimi mereka, dan bagaimana mereka mungkin membuat malu keluarga. Subjek yang tidak dapat menunjukkan identitas mereka yang sebenarnya sebagai “priawan” menghadapi ketakutan dikucilkan oleh masyarakat dan diusir dari keluarga mereka. Mereka mengambil peran gender sesuai dengan apa yang akan diterima oleh lingkungan saat ini. Kami menyimpulkan bahwa keberadaan transgender yang secara biologis perempuan untuk menjadi laki-laki sangat enggan untuk membuka identitas seksual mereka karena alasan ini. Sedikitnya jumlah yang mengaku dikarenakan mempertimbangkan perasaan keluarga, terkait dengan budaya dan agama.

Penulis: Prof. Dr. Myrtati D. Artaria

* Tulisan ini dimuat di jurnal terakreditasi dan masuk dalam list “emerging source” di Clarivate Analytics, yaitu di jurnal “Masyarakat, Kebudayaan, dan Politik, tahun 2019 nomor 3 / https://e-journal.unair.ac.id/MKP/article/view/14395

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave a Replay

Berita Terkini

Laman Facebook

Artikel Populer
Close Menu