Peran Ekosistem Mangrove Pasuruan dan Probolinggo dalam Mitigasi Perubahan Iklim Global

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Sumber foto: thconversation.com
Sumber foto: thconversation.com

Hutan bakau (mangrove) adalah ekosistem pesisir yang tumbuh subur di sepanjang garis tropis dan subtropis di seluruh dunia (Kauffman dan Donato, 2012; Liu et al., 2014). Mangrove menyediakan banyak jasa ekosistem, termasuk tempat pemijahan dan pembibitan ikan dan krustasea, siklus nutrisi, perlindungan badai dan tsunami, produksi kayu, dan ekowisata (Murdiyarso et al., 2015).

Meskipun hutan bakau hanya menyumbang 0,7% dari luas hutan tropis bumi, degradasi mangrove menyumbang 10% dari total emisi dari deforestasi di daerah tropis (Giri et al., 2011; Murdiyarso et al., 2015). Mangrove telah terbukti menyerap karbon (C) yang signifikan secara global. Diperkirakan tanah mangrove menyimpan C dua hingga lima kali lebih tinggi daripada hutan terestrial mana pun (Kauffman dan Donato, 2012).

Pertumbuhan dan kepadatan tanaman yang tinggi, ditambah dengan tanah anaerob yang tergenang air, menghasilkan penyimpanan C jangka panjang dan tinggi. Di kawasan Indo-Pasifik dan kepulauan Indonesia, hutan bakau menyimpan rata-rata masing-masing 1.023 MgC/Ha  dan 1.083 MgC/Ha. Sebanyak 2,9 Mha hutan bakau Indonesia menyerap hingga 3,14 PgC (Murdiyarso et al., 2015).

Karena itu, hutan bakau Indonesia sangat potensial untuk mitigasi perubahan iklim global. Namun, lebih dari 35% hutan bakau telah berkurang sejak 1980 secara global, dengan tingkat penurunan 2-8% per tahun (Polidoro et al., 2010). Di Indonesia, pengembangan dan ekspansi akuakultur telah mengurangi tutupan bakau lebih dari 40% dalam tiga dekade terakhir (Murdiyarso et al., 2015). Program rehabilitasi dan restorasi mangrove telah dilakukan di banyak daerah di mana perlindungan pantai dan ekowisata ditambahkan sebagai tujuan konservasi (Donato et al., 2011; Lunstrum dan Chen, 2014).

Baru-baru ini, penyerapan C ditambahkan sebagai tujuan dan strategi konservasi dan rehabilitasi mangrove berbasis proyek melalui insentif keuangan kredit karbon (Arifanti et al., 2019; Donato et al., 2011). Kepentingan ini telah mendorong pengukuran dan studi kapasitas hutan mangrove dalam menyimpan C dan menyimpan CO2 atmosferik. Lebih jauh, kepulauan Indonesia mengandung 20% ​​hutan bakau dunia dan memiliki keanekaragaman mangrove terkaya di dunia, di mana 45 dari 70 spesies mangrove ada di Indonesia (Arifanti dkk., 2019; Asadi dkk., 2018b ).

Sementara itu, 50% hutan bakau di Jawa berada di Provinsi Jawa Timur, yaitu 18.253 ha dari 34.491 ha (Suhardjono, 2013). Oleh karena itu, inventarisasi mangrove di provinsi Jawa Timur penting untuk mengakses struktur hutan dan biomassa ekosistemnya, di mana penelitian ini dilakukan di hutan bakau yang terfragmentasi di Kabupaten Pasuruan dan Probolinggo, Jawa Timur, Indonesia.

Hasil penelitian menunjukkan terdapat 383 pohon individu dari empat spesies mangrove sejati yang diamati di daerah penelitian, yaitu: Avicennia alba, Avicennia marina, Rhizophora apiculata, dan Rhizophora mucronata dengan total kepadatan 2553 tegakan mangrove/Ha. Genus Rhizophora merupakan 93% dari total individu bakau; oleh karena itu, ia mendominasi indeks nilai penting. Selain itu, rata-rata biomassa dan stok C tegakan mangrove adalah 482,09 ± 159,57 MgB/Ha dan 226,58 ± 75 MgC/Ha. Sementara itu, tanah bakau menyimpan 314,27 ± 24,91 MgC/Ha, di mana rata-rata, stok C tanah merupakan 58% dari total cadangan C ekosistem bakau di seluruh wilayah penelitian.

Untuk mengetahui lebih detail tentang Peran ekosistem mangrove Pasuruan dan Probolinggo dalam mitigasi perubahan iklim global  dapat dibaca pada penelitian berikut.

Judul: Carbon storage of mangrove ecosystems in Pasuruan and Probolinggo Regency, East Java, Indonesia

Penulis: Muhammad Arif Asadi, Arizal Mahendra Rahardani, Bambang Semedi and Agoes Soegianto*

*dapat dihubungi melalui: agoes_soegianto@fst.unair.ac.id

Website: http://www.envirobiotechjournals.com/article_abstract.php?aid=9704&iid=276&jid=3

Dan https://www.researchgate.net/publication/335505570_Carbon_storage_of_mangrove_ecosystems_in_Pasuruan_and_Probolinggo_Regency_East_Java_Indonesia

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave a Replay

Close Menu