Pantauan Kesehatan Karang Lunak Tubipora musica (Stolonifera) dengan Bentuk Kehidupan Koloni

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Sumber foto: google.com
Sumber foto: google.com

Tubipora musica adalah karang lunak (Alcyonacea) yang memiliki kerangka aragonit sehingga keberadaannya menjadi penting untuk membangun karang di dunia (Veron, 1995). Publikasi pertama untuk spesies ini dilaporkan oleh Linnaeus (1758) sebagai karang pipa organ merah yang koloni ini memiliki tabung vertikal dan dipisahkan oleh lempeng lateral. Warna merah dalam kerangka aragonit mereka disebabkan oleh karotenoid atau garam besi (Bergamonti et al., 2011). T. musica yang hidup memiliki 8 tentakel (subkelas Octocorallia) dan biasanya memiliki 3 morfotipe yang memvariasikan struktur polip.

Pertama, memiliki tentakel melengkung panjang, bentuk seragam dan pinnules pendek. Kedua, polip memiliki tentakel berbulu tanpa pinnules di dekat mulut polip dan lebih pendek pinnules di ujung tentakel. Ketiga, polip memiliki tentakel dengan pinnules pendek dan penampilan jaringan lunak yang melambai dengan gerakan air (Haverkort-Yeh et al., 2013).

Pertumbuhan karang menghasilkan morfologi yang berbeda di koloni mereka, ada enam bentuk pertumbuhan karang yang telah dikenal, encrusting, sub-masif, masif, bercabang, foliose dan soliter (English et al., 1997). Karang scleractinian memiliki banyak bentuk pertumbuhan yang mencerminkan kondisi di mana mereka tumbuh. Sebagai contoh, karang bercabang kecil biasanya dapat ditemukan dalam energi gelombang rendah dan bentuk pertumbuhan masif dapat dengan mudah diadaptasi dalam energi arus tinggi dengan berbentuk punuk atau malapetaka (Edinger dan Risiko, 2000; Kaandorp et al., 2011; Tomascik et al., 1997).

Bentuk pertumbuhan karang juga akan mempengaruhi metabolisme karang, seperti fotosintesis, respirasi dan sirkulasi bahan organik (Meesters et al., 1997). T. musica memiliki dua jenis bentuk pertumbuhan yang mungkin disebabkan oleh proses adaptif dari lingkungan seperti ketersediaan cahaya, sedimentasi, arus dan persaingan. Dua jenis dari mereka bertatah besar dan tebal.

T. musica masif akan menyingkat octocorallia massive (OM) jika koloni berdiri sendiri dan kerangka memiliki dimensi yang sama; octocorallia thick encrusting (OTE) jika koloni lebih rata (Veron, 1995). T. musica adalah organisme modular bentik seperti karang scleractinian yang dapat bertahan hidup jika bagian dari modul ini telah mati, ini disebut sebagai kematian parsial. Kematian parsial itu sendiri telah dimanifestasikan oleh lesi di mana bagian dari koloni permukaan mati atau kehilangan jaringan hidup mereka.

Banyak penyebab lesi seperti, penyakit, pemutihan, sedimentasi, ikan merumput dan puing-puing atau substrat tertutup. Ukuran koloni karang, bentuk pertumbuhan dan tekanan fisik dari lingkungan juga mempengaruhi jumlah lesi (Meesters et al., 1997). Kerusakan fisik pada koloni karang dapat menjadi indikator untuk mengukur kesehatan koloni karang (Chabanet et al., 2005; Dinsdale dan Harriott, 2004).

Meesters et al., (1997) membagi dua karakteristik kerusakan fisik pada koloni karang sebagai proses alami dalam substrat bentik hidup. Tipe I: lesi bundar yang biasanya terletak di atas koloni karang adalah hasil gigitan ikan seperti Chaetodontidae dan Scaridae. Tipe II adalah bagian dari koloni yang memiliki banyak kematian dan sebagian kecil jaringan karang hidup tersisa di koloni, ini biasanya disebabkan oleh persaingan, penggembalaan dan ditutupi oleh sedimen atau pasir.

Turunan T. musica digunakan untuk obat-obatan seperti di KwaZulu-Natal, Afrika Selatan yang selalu mencampurkan obat tradisional dengan 25 g T. musica. Negara-negara Arab, menggunakan T. musica sebagai campuran obat sakit perut, penguatan jantung, penyakit mata dan untuk menghentikan pendarahan (Lev, 2003; Lev dan Amar, 2002), tradisi ini dimulai sejak abad ke-10 (Lev, 2006).

Baru-baru ini, T. musica digunakan untuk hiasan atau curio dan untuk kebutuhan akuarium yang terkenal sejak 1950-an (Bruckner, 2001) sedangkan pada tahun 2001, 2006, 2007 dan 2008 perdagangan hidup T. musica meningkat menjadi 2.000 buah (Wood et al. , 2012). Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan kesehatan koloni T. musica dengan melihat karakteristik lesi dan kami menjawab dalam pertanyaan ini 1) Apakah lesi akan berpengaruh pada kesehatan karang? 2. Apa bentuk kehidupan T. musica yang mempengaruhi kemampuan beradaptasi lingkungan?

Sekitar enam situs telah disurvei di Pulau Lirang, Maluku Barat Daya (Maluku), Indonesia yang merupakan daerah terpencil. Transek sabuk 1×100 m dibaringkan di setiap situs dan kemudian menghitung dan mencatat kondisi kesehatan T. musica (H), koloni patah kurang dari 50% (B1), koloni patah lebih banyak 50% dari daerah koloni (B2) dan kematian ( D). Bentuk kehidupan T. musica juga dibagi menjadi dua kategori: masif (OM) dan pengerasan tebal (OTE).

Pemantauan dilakukan sepanjang April 2016. Hasilnya menunjukkan total sekitar 379 koloni T. musica dipantau yang didominasi bentuk OM (328 koloni) daripada OTE (51 koloni). Dan total kesehatan (H) dari T. musica adalah 87,33%, rusak 1 (B1) adalah 2,63%, rusak 2 (B2) adalah 6,33% dan kematian (D) adalah 3,69%. Dalam pemantauan ini, etiologi penyakit pada koloni T. musica mungkin tidak disebabkan oleh bakteri mikro, tetapi lebih banyak perhatian pada penyebab lain, seperti lesi mekanis atau sedimentasi.

Untuk mengetahui lebih detail tentang Pemantauan kondisi kesehatan karang lunak Tubipora musica (Stolonifera) menggunakan bentuk kehidupan koloni dapat dibaca pada penelitian berikut.

Judul: Monitoring on health condition of Tubipora musica (Stolonifera) using colony life-form

Penulis: Oktiyas Muzaky Luthfi, Muhammad Arif Asadi, Teguh Agustiadi dan Agoes Soegianto*

Dapat menghubungi: agoes_soegianto@fst.unair.ac.id

Website: http://www.envirobiotechjournals.com/article_abstract.php?aid=9712&iid=276&jid=3

Dan

https://www.researchgate.net/publication/335505744_Monitoring_on_health_condition_of_Tubipora_musica_Stolonifera_using_colony_life-form

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave a Replay

Close Menu