rembuk
Rektor UNAIR Prof Moh Nasih ketika memberikan sambutan dalam acara rembuk nasional 2017. (Foto: Helmy Rafsanjani)
ShareShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Email this to someone
image_pdfimage_print

UNAIR NEWS – Universitas Airlangga terpilih menjadi tuan rumah acara Rembuk Nasional 2017. Acara yang mengangkat tema “Cyber Resilience : Melindungi Pengelolaan Data & Diseminasi Informasi Nasional” itu dilangsungkan di Aula Amerta Kantor Manajemen UNAIR, Jumat (22/9).

Hadir dalam acara tersebut Rektor UNAIR Prof. Dr. Moh. Nasih, SE., MT., Ak., CMA., bersama jajaran pimpinan di lingkungan UNAIR. Dalam sambutannya, Nasih mengatakan bahwa dengan gelaran rembuk nasional yang mengangkat isu siber tersebut, dapat memberikan suatu terobosan dan solusi di tengah permasalahan bangsa yang akhir-akhir ini sangat gencar beredar melalui media sosial.

“Kita sadar teknologi diciptakan untuk kemaslahatan manusia. Ini yang harus kita jaga. Jangan sampai teknologi ini justru mendatangkan masalah,” tegas Nasih.

Nasih juga menambahkan bahwa perkembangan teknologi di dunia siber mestinya bisa bermanfaat untuk kemaslahatan umat, bukan digunakan untuk memfitnah atau membunuh karakter orang. Ia menyadari, perkembangan teknologi saat ini memang tidak bisa dielakkan.

“Jangan sampai kita terjajah teknolohi hanya karena kita tidak siap,” tandasnya.

Selanjutnya, Anggota Dewan Pengarah Rembuk Nasional 2017 Mayjen Polisi (Purn) Drs. Sidarto Danusubroto, S.H. mengatakan, kegiatan rembuk nasional ini dilangsungkan di 16 kampus di berbagai daerah di Indonesia. UNAIR menjadi kampus ketiga.

Pihaknya mengatakan bahwa kampus yang didipilih sebagai tuan rumah mengingat masukan dari kampus-kampus tersebut dapat dipertimbangkan untuk mengurai permasalahan yang tengah negara hadapi.

“Kenapa kampus dan di berbagai daerah? Karena pemerintah ingin masukan dari berbagai daerah utamanya kampus agar memberikan masukan untuk menata pemerintahan ke depannya,” jelasnya.

Mengenai tema yang diambil, Sidarto mengatakan bahwa hal ini mengingat kondisi bangsa akhir-akhir ini yang semakin banyak permasalahan, utamanya isu hoax yang mengusik Suku Agama Ras dan Antar Golongan (SARA).

“Bagaimana bangsa ini akan besar jika terus berkutat dengan hal-hal yang demikian? Mari kita bangun demokrasi yang anti hoax dan isu-isu SARA, agar tercipta negara yang santun dan berwibawa,” jelasnya.

Menambahkan pernyataan Sidarto, Ketua Bidang Rembuk Nasional 12 Kartika Dyah Rini menyayangkan bahwa sampai saat ini Indonesia masih belum mempunyai kedaulatan untuk dunia maya. Melalui acara ini, ia mengharapkan banyak masukan dari para ahli mengenai solusi dari permasalahan yang ada. Hal ini mengingat informasi yang syarat hoax banyak beredar dan membuat publik bingung untuk mengidentifikasi informasi yang benar atau yang salah.

“Ini PR besar pemerintah untuk melindungi rakyatnya dalam dunia maya. Sangat penting untuk itu hadirnya kedaulatan dalam dunia maya,” pungkasnya. (*)

Penulis: Nuri Hermawan

Editor: Binti Q. Masruroh

Video terkait :

ShareShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Email this to someone
mm
Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).