hamil
SEORANG ibu hamil sedang dilakukan pemeriksaan kesehatannya. (Foto: Istimewa)
ShareShare on Facebook74Tweet about this on Twitter0Email this to someone
image_pdfimage_print

UNAIR NEWS – Preeklampsia merupakan kelainan yang hanya ditemukan pada masa kehamilan. Hal itu ditandai dengan peningkatan tekanan darah disertai proteinuria pada wanita hamil saat akhir trimester kedua sampai ketiga kehamilan. Preeklampsia dapat berakibat buruk pada ibu maupun janin yang dikandungnya. Tanpa perawatan yang tepat, preeklampsia dapat menimbulkan komplikasi serius yaitu persalinan preterm dan kematian ibu.

Mengutip catatan dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, tahun 2013 di Jatim terdapat angka kematian ibu melahirkan mencapai 474 kasus, meningkat dibanding tahun 2012 yang 450 kasus. Survey Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012 juga menunjukkan, penyebab langsung Angka Kematian Ibu (AKI) sebesar 13% adalah preeklampsia.

Pada tahun 2012 faktor preeklampsia/eklampsia masih menjadi faktor dominan, yakni 34,88% penyebab kematian ibu di Jawa Timur (Depkes Jatim, 2012). Selain itu, tahun 2014 terjadi peningkatan kasus preeklampsia di RSUD Dr. Soetomo Surabaya dari 27,88% menjadi 32,48%.

Bertekad untuk membantu mengendalikan jumlah penderita preeklampsia tersebut sedini mungkin, mahasiwa program studi Statistika Fakultas Sains dan Teknologi (FST) Universitas Airlangga, yaitu Intan Diyora Naya, Eries Diah Permatasari, Sa’adah Juli Hastuti, Khoirunnisa Alfadistya, dan Andi Herawanto, melakukan inovasi dalam Program Kreativitas Mahasiswa bidang Penelitian Eksakta (PKM-PE).

hamil
KELOMPOK PKM-PE Intan Dkk berdiskusi dalam penelitian mengenai usaha turut menurunkan angka preeklamsia. (Foto: Istimewa)

Proposal PKMPE mereka dengan judul “Analisis Faktor-Faktor Penyebab Kejadian Preeklampsia pada Ibu Hamil di RSU Haji Surabaya Sebagai Upaya Penurunan Angka Kematian Ibu (AKI) berdasarkan Metode Regresi Logistik Biner”, berhasil lolos seleksi dan memperoleh dana penelitian Kemenristikdikti dalam program PKM 2016-2017.

”Kami melakukan penelitian mengenai faktor-faktor yang diduga menjadi penyebab preeklampsia dan memodelkannya agar diketahui pola hubungan antar faktor  menggunakan metode regresi logistik biner,” kata Intan Diyora, ketua kelompok PKM ini.

Ditambahkan, faktor-faktor yang diduga menjadi penyebab terjadinya preeklampsia pada ibu hamil itu, antara lain hipertensi, proteinuria, penyakit yang menyertai kehamilan; diabetesmellitus, berat badan ibu, usia ibu, paritas, kehamilan ganda, riwayat hipertensi sebelum kehamilan dan riwayat keluarga pernah menderita preeklampsia atau eklampsia.

Berdasarkan hasil penelitian yang kami lakukan dapat disimpulkan bahwa dari delapan faktor yang digunakan tim, ternyata diperoleh empat faktor yang berpengaruh signifikan sebagai penyebab preeklampsia. Keempat faktor tersebut adalah tekanan darah sistolik, tekanan darah diastolik, kadar protein dalam urine (proteinuria) dan riwayat menderita hipertensi sebelum kehamilan.

”Model yang kami dapatkan bisa digunakan mendiagnosa untuk memprediksi ibu hamil menderita preeklampsia atau tidak. Oleh sebab itu kami harapkan masyarakat terutama ibu-ibu agar lebih peduli tentang kesehatan dengan melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala, sehingga diharapkan dapat mengurangi penderita preeklampsia setiap tahunnya,” kata Intan. (*)

Editor: Bambang Bes

ShareShare on Facebook74Tweet about this on Twitter0Email this to someone