aidex
Kedatangan tim Airlangga Indonesia Denali Expedition UKM Wanala yang disambut sivitas akademika UNAIR, Senin (26/6). (Foto: Defrina Sukma S)
ShareShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Email this to someone
image_pdfimage_print

UNAIR NEWS – Setelah berhasil mengharumkan nama Indonesia di puncak setinggi 6.194 meter di atas permukaan laut, tim Airlangga Indonesia Denali Expedition (AIDeX) Unit Kegiatan Mahasiswa Pecinta Alam Wanala Universitas Airlangga tiba di Surabaya, Senin (26/6).

Kedatangan tim atlet AIDeX yang beranggotakan Muhammad Faishal Tamimi (mahasiswa Fakultas Vokasi/2011), Mochammad Roby Yahya (mahasiswa Fakultas Perikanan dan Kelautan/2011), dan Yasak (alumnus Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik) di Bandar Udara Juanda disambut hangat oleh para senior Wanala dan sivitas akademika UNAIR.

“Denali ini benar-benar susah (untuk didaki). Mulai prediksi cuaca, kita menghadapi medan salju, gletser. Susah dan berbahaya. Alhamdulillah, misi tercapai. Kami bisa mengibarkan bendera Merah Putih dan bendera Wanala,” ungkap Faishal ketika diwawancarai UNAIR News sesaat setelah tiba di gerbang kedatangan Terminal Dua Bandara Juanda.

Ketiga atlet AIDeX tersebut tak bisa menyembunyikan rasa haru sekaligus bangga ketika berhasil menjejakkan kaki di Tanah Air. Perasaan tersebut tak bisa dilepaskan dari perjuangan mereka dalam menyelesaikan pendakian Denali.

Faishal menuturkan, pendakian di Denali adalah pengalaman pertama bagi ia dan Roby dalam mendaki gunung es. Sedangkan, bagi Yasak, Denali adalah gunung es kedua yang berhasil didaki selain Elbrus (Rusia) pada tahun 2011 lalu.

Menurut Faishal yang juga ketua ekspedisi AIDeX, Denali memiliki medan yang cukup sulit dan berbahaya. Ia mengatakan, sejak di area base camp, Denali ditutupi dengan salju.

“Benar-benar gunung es, mulai dari es yang keras, lebur bisa diinjak sampai setinggi paha orang dewasa. Belum lagi ditambah cuaca seperti angin, blizzard, dan whiteout putih semua sampai nggak kelihatan apa-apa,” tutur mahasiswa Program Studi D-3 Otomasi dan Sistem Instrumentasi.

Pendakian di Gunung Denali oleh tim AIDeX selesai tepat waktu. Hal tersebut diungkapkan oleh manajer tim AIDeX Wahyu Nur Wahid ketika diwawancarai. Sejak awal, tim ekspedisi telah menghitung estimasi pendakian Gunung Denali selama 23 hari.

“Ketika berangkat itu estimasi 16 hari. Kita alokasikan ada empat hari cadangan untuk jaga-jaga. Selain itu, rata-rata lama pendakian di Denali biasanya memang 20–23 hari,” ujar Wahyu.

Wahyu menambahkan, pendakian Denali oleh tim AIDeX juga dinilai berhasil mengingat selama satu bulan terakhir, ada dua pendaki yang meninggal saat mendaki gunung tertinggi di belahan bumi utara.

Menurut data yang dirilis oleh Denali National Park Service tanggal 19 Juni 2017 waktu setempat, sebanyak 1.176 orang mendaki gunung yang berlokasi di Alaska pada tahun 2017. Dari jumlah tersebut, sebanyak 723 orang berhasil menyelesaikan pendakian, 223 orang berhasil mencapai puncak, dan 500 orang yang gagal mencapai puncak Mc. Kinley.

Ketua UKM Wanala Gangga Pamadya Bagaskara yang turut datang menyambut kedatangan para atlet AIDeX menuturkan tentang rencana pendakian selanjutnya. Pihaknya menargetkan, misi pendakian tujuh puncak tertinggi di masing-masing benua akan berakhir pada tahun 2022 atau tepat pada ulang tahun Wanala ke-50.

Berikutnya, mereka akan menyusun rencana pendakian ke puncak Vinson Massif di Kutub Selatan dan Everest di Nepal.

Usai tiba di Surabaya, ketiga atlet AIDeX akan menjalani pemeriksaan kesehatan fisik dan mental di Rumah Sakit UNAIR. Selain itu, keberhasilan para atlet AIDeX dalam melambungkan nama UNAIR dan Indonesia yang didukung PT. Pegadaian Persero dan PT. PP Properti, akan disambut secara resmi oleh Rektor dalam upacara penyambutan yang akan dilangsungkan pada bulan Juli.

Denali bukanlah puncak pertama yang berhasil didaki oleh anggota UKM Wanala. Empat dari puncak tertinggi yang telah digapai oleh Wanala adalah Puncak Carztenz Pyramid (Indonesia/1994), Kilimanjaro (Tanzania/2009), Elbrus (Rusia/2011), dan Aconcagua (Argentina/2013).

Penulis: Defrina Sukma S

ShareShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Email this to someone
mm
Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).