dokter
Adantio Rashid Santoso, terobsesi menjadi dokter sekaligus barista
ShareShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Email this to someone
image_pdfimage_print

UNAIR NEWS – Mayoritas orang berfikiran jika kopi hitam identik dengan rasa yang pahit. Agar tetap bisa dinikmati, gula seringkali dicampurkan untuk menetralisir rasa. Namun dunia kopi tidak melulu soal manis dan pahit. Semua tergantung dari keterampilan meracik dan selektif dalam memilih biji kopi.

Di tangan Adantio Rashid Santoso, secangkir kopi hitam ternyata dapat dinikmati tanpa harus menambahkan gula di dalamnya. Kemampuan meracik kopi ini perlahan ia kuasai usai mengikuti sebuah course di Jakarta tahun lalu.

Mahasiswa Fakultas Kedokteran UNAIR ini tidak hanya bercita-cita menjadi seorang dokter saja. Pria berusia 23 tahun ini ternyata juga terobsesi ingin menjadi seorang barista. Meskipun berseberangan dengan dunia dokter yang digelutinya saat ini, namun sebagai seorang ‘coffee lover’, Adantio membulatkan tekadnya untuk berbisnis kopi.

Mulanya, Adantio berfikir bagaimana caranya agar bisa menghasilkan pendapatan dari hobinya tersebut. Setelah sebulan mengikuti sebuah kursus di Jakarta, Tio sapaan karibnya, memberanikan diri mengawali sebuah bisnis. Bersama Muhammad Nanda Firdaus, keduanya menjajal peruntungan dengan membuka sebuah kedai kopi yang berlokasi di Café Museum Pendidikan Dokter FK UNAIR.

“Tadinya mikir, jadi dokter masih lama. Akhirnya, saya coba nyambi jualan kopi buat nambah-nambah pemasukan. Karena saya kepingin sekali mandiri. Pinginnya nanti waktu daftar dokter spesialis pakai uang sendiri. Nikah juga pakai uang sendiri. Tidak ingin lagi membebani orang tua,” ungkapnya.

Awal menjalani bisnis kedai kopi, Tio hanya bermodal alat penggiling kopi manual. Berulangkali ia mencoba bereksperimen meracik kopi untuk dikonsumsi sendiri. Sampai akhirnya ia menjual kopi buatannya kepada teman satu kos. Produk kopi pertama yang ia jual yaitu cold brew coffee atau kopi hitam yang digiling lalu direndam dalam air dingin semalaman dalam kemasan botol.

“Saya coba tawarkan ke teman-teman sesama pecinta kopi. Untuk pengenalan, saya bagi-bagikan kopi secara gratis. Itung-itung promosi sekalian menampung ide dan masukan juga dari teman-teman,” tambahnya.

Seiring berjalannya waktu, Tio kemudian mendapat tawaran dari Nanda yang kala itu menjabat sebagai Ketua Bursa Aesculap FK UNAIR untuk membuka stand kopi di Student Center yang tak lain adalah ‘base camp’ tempat mahasiswa kedokteran biasa berkumpul.

Dalam waktu yang cukup singkat, cold brew coffee buatannya pun mulai populer di kalangan mahasiswa. Meskipun pada saat itu produk kopinya belum punya nama, namun Tio gencar memperkenalkan produk kopinya dengan mengikuti berbagai acara pop up market yang biasa diselenggarakan di mal-mal maupun di fakultas lain.

Sebulan kemudian, tawaran untuk join bisnis datang dari pengelola Museum Cafe FK UNAIR. Tak ingin menyia-nyiakan peluang, keduanya menerima tawaran untuk membuka kedai kopi di cafe yang diresmikan pada 21 Agustus 2016 lalu.

Bersama dukungan Pengurus Satuan Usaha Akademik (SUA) FK UNAIR, Tio dan Nanda berkomitmen mengembangkan Café Museum itu bersama-sama, dan menamai kedainya dengan nama ‘Caffeink’.

“Supaya cafenya makin rame, jadi setelah mengunjungi museum pendidikan dokter, para tamu bisa menikmati kopi sambil duduk dan ngobrol santai,” ungkapnya.

Dari hasil penjualan serta keuletan mengelola uang modal, Tio perlahan mulai membeli beberapa peralatan baru, mulai dari peralatan manual hingga elektrik. Tak tanggung-tanggung, ia membeli peralatan dari yang seharga 250 ribu rupiah hingga 30 juta rupiah. Hal itu ia lakukan demi perkembangan produk kopi miliknya.

“Kami ingin menyajikan berbagai variasi kopi. Tidak melulu manual brewing saja, tapi juga espresso, dan lain sebagainya. Kalau pakai manual terus capek. Makanya kami beli alatnya yang elektrik. Sehingga lebih efektif dan efisien waktu,” ungkapnya.

Selain didukung dengan peralatan yang mumpuni, pemilihan biji kopi juga amat mempengaruhi kualitas dari rasa kopi yang disajikan. Dalam penyajiannya, Tio memakai biji kopi Arabica, tanpa menggunakan biji kopi robusta sedikitpun.

“Kami ingin memperkenalkan ke khalayak luas bahwa nggak selamanya kopi itu pahit. Kopi hitam bisa kami sajikan tanpa gula dan tanpa meninggalkan rasa pahit di lidah. Ini karena kami selektif dalam memilih biji kopi. Roasting profilnya tidak pakai yang dark atau gosong, karena kita nggak ingin kopinya pahit,” jelasnya.

Caffeink dan Koas

Meskipun memilih serius menggeluti usaha kopi, bukan berarti Tio melupakan cita-citanya menjadi seorang dokter. Caffeink dan pendidikan dokternya saat ini adalah dua prioritas utama di kehidupan pria kelahiran Arizona, Amerika Serikat ini.

Saat ini, Tio baru saja menyelesaikan pendidikan koas (co-assistant) sebagai dokter muda. Kini ia juga sedang mempersiapkan diri untuk mengikuti Uji Kompetensi Dokter Indonesia (UKDI) yang akan berlangsung pada bulan September mendatang.

Karena sudah konsisten membuka kedai kopi setiap hari Senin sampai Jumat pukul 13.00-17.00 WIB, maka itu menjadi tantangan tersendiri baginya untuk pandai-pandai membagi waktu ntara kuliah dan jaga kedai.

“Abis jaga di rumah sakit, setelah itu jaga warung sampai sore. Disela-sela itu juga disambi belajar,” ungkapnya.

Selangkah lagi, Tio akan mengantongi gelar dokter. Setelah lulus, ia berencana melanjutkan pendidikan dokter spesialis dan mengembangkan sebuah penelitian yang menggabungkan antara efek cafein dari kopi terhadap kesehatan.

“Di sebuah jurnal kesehatan disebutkan, konsumsi kopi tanpa pemanis ternyata lebih sehat dibanding minum kopi pakai gula. Ini pula yang menginspirasi Caffeink untuk bisa menyajikan kopi tanpa gula dan tanpa rasa pahit,” ungkapnya.

Berdasarkan studi dan pengalaman yang ia dapatkan, ada keterkaitan antara efek kafein dari biji kopi terhadap peningkatan kualitas olahraga seorang atlet.

“Dalam penelitian ini saya coba kerja sama juga dengan mahasiswa S-1 maupun mahasiswa S-2 dari Ilmu Kesehatan Olahraga FK UNAIR,” ungkapnya.

Menurut Tio, kesibukan yang ia jalani saat ini sebenarnya saling berkaitan. Di satu sisi, Tio dapat mengeksplor lebih banyak dunia kopi melalui bisnisnya. Namun di lain sisi, ia sekaligus dapat meneliti dampak positif dari kafein untuk kesehatan.

Dalam berwirausaha, selalu ada mimpi dan target pencapaian. Begitupula dengan bisnis kedai kopi milik Tio. Ia dan Nanda berencana mengembangkan usaha dengan membuka cabang Caffeink di RSUD Dr. Soetomo dan RS UNAIR.

“Dokter mana sih yang nggak butuh ngopi? Kalau dokter sedang jaga tengah malam misalnya, pasti yang dicari kopi. Semoga mimpi kami dapat terwujud,” ungkapnya. (*)

Penulis: Sefya Hayu

Editor: Binti Q. Masruroh

ShareShare on Facebook0Tweet about this on Twitter0Email this to someone
mm

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).