SNMPTN 2017 Lebih Selektif, Sesuai Pemeringkatan Panitia Pusat

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi UNAIR NEWS

UNAIR NEWS – Pendaftaran Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) akan dibuka pada Februari mendatang. Sosialisasi pun digalakkan untuk memberikan informasi yang akurat kepada calon mahasiswa. Panitia pusat pun mengundang seluruh Unit Humas (Hubungan Masyarakat) seluruh PTN se-Indonesia untuk mengikuti sosialisasi SBMPTN dan SNMPTN 2017 pada Jumat,(13/1), di Century Park Hotel, Jakarta.

Terkait SNMPTN, kuota penerimaan siswa dengan prestasi unggul akan dibatasi dengan ketentuan berdasarkan akreditasi sekolah. Bagi sekolah dengan Akreditasi A, 50% terbaik di sekolahnya berhak mengikuti SNMPTN; Akreditasi  B, 30% terbaik; Akreditasi C, 10% terbaik; Belum terakreditasi, 5% terbaik di sekolahnya.

Dalam SNMPTN kali ini, tidak ada pemeringkatan siswa dari pihak sekolah. Sehingga, pemeringkatan hanya dilakukan oleh panitia pusat. “Tidak ada pemeringkatan dari sekolah, karena sistem pemeringkatan yang berbeda antar sekolah, maka pemeringkatan dilakukan oleh panitia pusat,” jelas Sekretaris Pusat Informasi dan Humas UNAIR Dr. drh. Bimo Aksono, MS.

Untuk pemeringkatan oleh panitia pusat, calon peserta SNMTPN harus memiliki nilai rapor semester 1 sampai semester 5 (bagi siswa SMA/SMK/MA atau sederajat tiga tahun) atau nilai rapor semester 1 sampai semester 7 (bagi SMK empat tahun), yang telah diisikan pada Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS).

Terkait pengisian PDSS oleh sekolah, kali ini harus diisi dan dilengkapi sejak awal pengisian. Pasalnya, banyak kasus dari sekolah calon peserta yang melompati pengisian data PDSS, namun lupa untuk tidak mengulang atau mengecek lagi.

“Banyak kasus yang lupa tidak mengisi lagi, niatnya diloncati dulu karena bisa diisi nanti, tapi kelupaan, maka secara administrasi dinyatakan gagal,” ujar Bimo.

Guna memperketat ketentuan pengisian PDSS, panitia pusat telah melampirkan surat pernyataan yang ditujukan kepada para Kepala Sekolah atau penanggung jawab pengisian PDSS. Sehingga, pengisian PDSS akan dilakukan dengan hati-hati dan benar.

“Pada akhir pengisian, Kepala Sekolah harus mengisi surat pernyataan,” tandas Bimo.

Setelah data PDSS diisi oleh pihak sekolah, siswa calon peserta harus melakukan verifikasi data rekam jejak prestasi akademik (nilai rapor) yang diisikan oleh Kepala Sekolah atau yang ditugasi oleh Kepala Sekolah dengan menggunakan NISN dan password yang telah diberikan kepada masing-masing Kepala Sekolah.

Apabila siswa tidak melaksanakan verifikasi data rekam jejak prestasi akademik (nilai rapor) yang diisikan oleh Kepala Sekolah atau yang ditugaskan oleh Kepala Sekolah maka data yang diisikan dianggap benar dan tidak dapat diubah setelah waktu verifikasi berakhir. Selama pihak sekolah belum selesai finalisasi pengisian PDSS, maka siswa belum bisa melihat PDSS.

Menurut Bimo, para siswa calon peserta harus berhati-hati dalam mengecek data dari sekolah. Pasalnya, apabila ada kesalahan data, akan dianggap gagal walaupun siswa calon peserta diterima di SNMPTN.

“Jika ada permasalahan dengan PDSS, silakan menggunakan menu bantuan,” pungkasnya.

Untuk informasi resmi terkait jadwal dan ketentuan pelaksanaan SNMPTN 2017, dapat diakses melalui: http://snmptn.ac.id/

Penulis : Dilan Salsabila
Editor : Defrina Sukma S

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu