Rangkuman Berita UNAIR di Media (17/6 s/d 19/6)

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Ilustrasi UNAIR NEWS

RS UNAIR Raih Akreditasi Paripurna

Jumlah rumah sakit yang terakreditasi bertambah. Tahun ini, Komite Akreditasi Rumah Sakit (KARS) memberikan sertifikat akreditasi paripurna kepada dua rumah sakit di Surabaya, salah satunya adalah Rumah Sakit Universitas Airlangga. Hasil akreditasi RS UNAIR dirilis kemarin Selasa, 7 Juni 2016 dan sertifikat baru akan diserahkan 27 Juni. Banyak hal yang dinilai tim KARS sebelum akhirnya menetapkan RS UNAIR sebagai rumah sakit yang terakreditasi paripurna. Diantaranya, keberhasilan rumah sakit, perbaikan mutu pelayanan, serta kualitas sumber daya manusia. Direktur RS UNAIR Prof. Nasronudin mengungkapkan, untuk mencapai tingkat paripurna, rumah sakit harus lulus penilaian 15 program kerja. Diantaranya, akses dan kontinuitas pelayanan, manajemen pemberian obat, pendidikan pasien dan keluarga, serta keselamatan pasien.

Jawa Pos, 18 Juni 2016 halaman 36

Tim Unair Selidiki Penyebab Terdamparnya Paus di Perairan Probolinggo

Kawanan ikan paus pilot yang mati terdampar di pantai utara Desa Pesisir Kecamatan Gending, Kabupaten Probolinggo, terus bertambah. Jika dua hari sebelumnya hanya 10 ekor, pada hari ketiga kemarin jumlah paus mati menjadi 12 ekor. Tujuh peneliti dari Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga yang diketuai oleh M. Yunus, drh., Ph.D, mulai meneliti penyebab fenomena paus terdampar dengan mengambil tiga sampel dari tiga paus pilot yang sudah mati.

Bersama para anggota lainnya yang terdiri dari Muhammad Achsinul Fikri Ma’ruf, Dohan Mahendra, Ruth Tyas, Akbar Haryo, dan Happy Ferdyansyah, ia mengatakan ada berbagai penyebab, yakni karena adanya rob atau gelombang pasang tidak beraturan yang mengakibatkan alur migrasi koloni paus pilot berputar-putar. Sembilan paus yang telah mati dikubur di sekitar pantai dengan 6-7 meter, sedangkan sisanya masih proses penyelamatan.

Sindo, 18 Juni 2016 halaman 3

Unair Fasilitasi Penanya Hasil TPA

Dinas Pendidikan Kota Surabaya menggandeng dua perguruan tinggi negeri (PTN) pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tahun ini. Salah satunya adalah Universitas Airlangga dalam pelaksanaan Tes Potensi akademik (TPA). Dalam pelaksanaannya, UNAIR membuat soal TPA, mengoreksi hasil, sampai memfasilitasi jika ada sejumlah pihak yang menanyakan hasil TPA. Mengingat UNAIR telah ditunjuk dinas pendidikan sebagai tim independen yang menjalankan TPA, Rektor UNAIR Prof. Nasih menegaskan bahwa UNAIR tidak terlibat pada try out TPA yang didakan oleh sejumlah lembaga bimbingan belajar. Selain itu, UNAIR juga sangat menjamin kerahasiaan soal TPA.

Jawa Pos, 18 Juni 2016 halaman 43

Olah Daun Sirsak Jadi Pengganti Massa Tulang

Mahasiswa S-1 Teknobiomedik Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Airlangga berhasil membuat pengganti massa tulang (bone filler) berbahan dasar ekstrak daun sirsak. Mereka adalah Andini Isfandiary, Imroatus Solikhah, Rhisma Dwi Laksana, Yukiko Irliyani, dan Ahmad Nurianto menyatakan bahwa inovasi tersebut guna mencari alternatif pengobaan bagi pasien pasca pengangkatan massa tulang atau amputansi. Daun sirsak sendiri mengandung sifat antikanker yang kemudian digunakan untuk melapisi bone filler tersebut. Untuk membuat bone filler ukuran 10 x 10 sentimeter, mereka menghabiskan biaya hingga Rp 2 juta. Sedangkan, waktu pembuatan diperkirakan 2 hari.

Jawa Pos, 19 Juni 2016 halaman 32 dan Surya, 20  Juni 2016 halaman 16

Lilies Handayani, Alumni UNAIR Atlet sekaligus Pelatih Panahan

Lilies Handayani adalah atlet pertama Indonesia yang berhasil menyumbangkan medali di perhelatan bergengsi Olimpiade Seoul 1988. Saat itu, pemanah alumni Fakultas Hukum Universitas Airlangga ini turun di nomor beregu bersama Nurfitriyana Saiman dan Kusumawardhani. Perjuangan ketiga srikandi Indonesia itu mengilhami sebuah rumah produksi untuk mengangkatnya dalam film layar lebar berjudul 3 Srikandi. Film ini rencananya akan dirilis awal Agustus mendatang bertepatan dihelatnya Olimpiade Rio. Sosok Lilies akan diperankan oleh Chelsea Islan. Saat ini, ketiga anak Lilies terjun ke dunia panahan, yaitu Dellie Threesyadinda, Irvaldy Ananda Putra, dan Della Adisty Handayani. Dua putri Lilies, Dellie dan Della saat ini tengah bergabung di pelatnas untuk persiapan SEA Games. Sedangkan Aldy, akan bertarung di skala nasional dengan bergabung di Pusat Pelatihan Daerah Jatim proyeksi PON XIX Jabar.

Radar, 19 Juni 2016 halaman 8, Surya, 17 Juni 2016 halaman 16, Sindo, 17 Juni 2016 halaman 13

Berita Terkait

UNAIR News

UNAIR News

Media komunikasi dan informasi seputar kampus Universitas Airlangga (Unair).

Leave Reply

Close Menu